PAMAN ERORR

Demi  privasi  gue  sebut aja namaku Adi (sebab nama  ini  paling  gue suka),  seorang  keturunan  chinese, sekarang udah  berumur  22  tahun dengan tinggi 168 dan berat 64. Pengalaman pribAdi gue bermula  ketika melanjutkan  sma di sebuah kota terkenal di Aceh. Waktu itu  aku kecewa berat ama kondisi pacar gue yg membuat kami putus sekitar bulan november  93, saat itu gue juga lagi asyik2nya mengenal sex, yg  tentu pertama kalinya dengan pacar gue dong. Tanggal  06 Desember 93 pas pulang sekolah gue sempatin nonton  bf  yg kemarin  gue  pinjam,  nonton  nya bareng ama  paman  gue.

Perlu  gue ceritain  bahwa  paman gue sangat akrab ama gue dan dari dia  lah  aku mengenal  arti  cewek  bookingan, Lagi  asyik2nya  nonton  tiba2  telp berbunyi  dengan segera aku mengecilkan suara tv dan mengangkat  telp, rupanya teman paman gue yg sebut aja albert, langsung aja gue  panggil dia, tak lama albert udah terlibat pembicaraan yg nggak gue  dengerin, khan lagi asyik nonton bf, nggak mau di ganggu bok. Tak  lama begitu selesai telp, dengan ter-buru2 dia mandi.  Pikir  gue sih  paling  cari ce, khan aku udah tahu kebiasaannya yg  menurut  gue maniak  ama ce, tapi biar begitu yg gue acungin jempol buat paman  gue dia nggak pernah mau terlibat “lebih jauh” ama cewek bayaran,  baginya cukup di kamar aja dan sampe sekarang gue ikut nerapin juga. Sementara dia mandi gue asyik aja nonton bf, kalo nggak salah ingat judulnya old sister  bf jepang, tiba2 aja aku penasaran ama cewek yg mau dia  lihat katanya  sih  seorang  striper di salah satu pub  terkenal  dan  cukup cantik. Karena paman gue sering banget ceritain pengalaman dia yg udah ratusan ama cewek bookingan.

Bayangan gue udah nggak konsentrasi ke tv lagi, dengan terpaksa aku matiin tvnya dan nungguin dia selesai mandi. Beberapa  saat gue biarin dia berias diri di depan kaca, di kala  udah mau selesai acara dandannya, aku langsung nembak aja, khan udah  biasa aku ama dia seperti teman akrab aja, “cewek  siapa  yg di kenalin ama ku chong (sebutan untuk  paman  gue)? cewek  nya  cakep?” Dianya menoleh senyum simpul en dengan  santai  di jawab “mau ikut nggak?” tantangnya. “cewek nya cakep nggak? lihatnya di mana?” “ikut aja” katanya singkat trus menelfon taksi, Sesaat  hati gue berkecamuk antara ikut apa nggak? dan rasa  penasaran gue akan cerita nya membuat aku memberanikan diri untuk ikut.

Di  kala lagi nunggu taksi gue cerca lagi ama pertanyaan “cewek nya cakep nggak? tarifnya berapa?” “kalo  kamu mau kamu nambah aja 150 ribu” katanya singkat,  dan  nggak tahu  kenapa aku nurut aja ngasih dia duit itu. Kita pun berangkat  ke hotel  grand  park, no kamarnya aku udah lupa, abis  sudah  lama  sih. Dengan  hati  deg2an aku ikut di belakang paman  gue,  walaupun  bukan untuk  pertama  kalinya berhubungan sex tapi ini pertama  kalinya  aku akan  “main”  dengan wanita yg udah proof dan ini membuat  hatiku  tak tentram, tak sadar aku udah mempetin paman gue. Di kala mau masuk kamar aku narik nafas panjang.

Dan yg buka pintu itu teman  paman  gue, sekilas aja dia kenalin aku ama temannya,  trus  di promosikan kalo aku belom pernah ngeseks ama ce, yg pastinya aku boong ama  paman  gue, khan malu ceritain borok sendiri begitu  alasan  gue. Sang cewek pun yg lagi tiduran di ranjang interest banget, aku yg rada malu karena nggak tahu apa yg aku buat milih duduk di kursi dan terasa banget  kalo wajahku panas, paling udah merah menahan malu  karena  di perhatiin ama cewek itu.

Sekilas  aku melirik ke arah cewek itu, yg pertama kali gue  perhatiin facenya,  dan  gue rasa yah normal aja dengan kulit  rada  kecoklatan, bodynya  sih belom sempat soalnya ia udah natap balik, gue alihkan  ke paman gue yg udah terlibat pembicaraan ama temannya, sekilas gue lirik lagi  ke arah cewek itu, dadanya sih lumayan gede dan  nampak  berisi, lumayan  pikir gue, trus gue alihkan pandangan ke paman  gue,  sekilas gue lihat cewek nya tertawa aja.

Tak lama teman paman gue udah panggil cewek  itu, pas dia berdiri baru kelihatan bodynya, tingginya  sekitar 168an  dengan  rambut sepunggung, bodynya oke punya bok  dengan  lekuk pinggang yg kelihatan langsing dan kaki yg rada panjang. Trus tak lama cewek itu udah mengantar pria itu yg kira2 sebaya dengan paman  gue (kira2 39an), so di kamar itu cuman kita bertiga aja,  kali ini  paman gue kembali memproklamirkan bahwa gue masih  perjaka  ting2 ama cewek itu dan kayaknya tambah semangat aja cewek itu, bagai  singa lapar  dia datang mendekat, akunya sih diam aja, en baru kali ini  aku merhatiin kalo dia memakai t shirt ama jeans, warnanya aku udah  lupa. trus  dia  meluk  leher gue dan duduk di salah satu  paha  gue  sambil menggesekan  hidung nya pada hidung gue, jantung gue  tambah  berdebar dan  cewek  itu  tambah  nyerocos  tanya  tentang  perjaka  gue,  udah terlanjur boong yah terpaksa di lanjutin dong pikir gue. Yah gue jawab asal aja,

Kala cewek itu mau buka baju gue aku lirik  si albert,  bagai  mengerti aja ia langsung masuk ke kamar  mandi,  belom sempat  ngecek  kamar  mandi aku udah di tarik ama cewek  nya  dan  di tidurin di ranjang dan dia udah di samping gue, nafasnya terasa hangat di  leher  ku menimbulkan rasa takut dan geli,  abis  nervous  banget, sekedar basa basi gue tanya namanya dan di jawab singkat namanya  novi en katanya sih dia kerjanya di jakarta ke sini sekedar job aja. Soal  umur  aku  udah  nggak nanya lagi karena  keburu  di  cerca  ama pertanyaannya. “kamu sering olahraga yah di?” tanyanya mesra di kuping gue  sambil jemarinya mengelus di dada, memainkan pentil gue,

Jantung gue kian berdetak dan ia tahu itu. “nggak usah takut, aku nggak makan kamu khok” katanya bercanda dan aku sambut dengan senyuman, “baru  pertama  kali yah?” tanya si novi dan jemarinya udah  turun  ke bawah nyelinap ke dalam celana jeans gue, berusaha menemukan  sesuatu, aku hanya menahan nafas dan sekilas ada rasa untuk menghentikan  semua ini,  tapi  belom sempat aku berpikir agak jauh jemari  si  novi  udah menemukan  “junior” gue yg lagi tidur dan di urut2nya sambil  bibirnya mencium leher dan wajah gue. Gila nih! pikir gue en akunya cuman  diam aja,  maklum baru pertama kali aku main ama cewek bookingan.

Tak  lama “junior” gue udah bangun dan dia tersenyum “wah…  Adiknya udah bangun tuh” candanya, dan aku cuman bisa  senyum aja.  Kembali  tangannya naik mencoba menarik kaos gue “di  buka  dong say”  katanya dan novi berdiri membuka pakaiannya. Buru2 gue ke  kamar mandi  soalnya  udah curiga ama paman gue dan benar  aja  dianya  lagi ngintip sambil tertawa kecil. Bahaya nih pikir gue! Bisa jAdi  sasaran intipan. Trus aku suruh paman gue masuk ke kamar mandi dan aku tutup, “awas  yah jangan ngintip lagi” gerutu gue. Belom dilanjutin  kata2nya novi  udah  narik gue lagi, rada kaget juga sih. Tapi gue  nurut  aja. wah… rupanya si novi hanya memakai bra warna hitam ama cd berenda yg sama  persis ama branya, belom sempat gue perhatiin lebih  lanjut  dia udah  bergerak membuka kaos gue, Gila nih cewek seperti nggak  sabaran aja! “ntar gue buka sendiri aja mbak” “iya deh” jawabnya sambil menjatuhkan tubuhnya ke tempat tidur,

Dengan rasa  berkecamuk  di dalam dada akhirnya aku membuka kaos  ama  jeans. Begitu udah selesai tangannya langsung narik gue ke ranjang, di tindih tubuh  gue, di telentangkan tangan gue dan di pegangnya, Wah…  bakal di  perkosa nih! begitu pikir gue. Belom sempat narik nafas  wajah  si novi  udah  merunduk  mencium dada gue, lidahnya di  julurkan  dan  di jilat, terutama pentil gue. Akunya diam aja sambil perhatiian  dadanya yg masih tertutup bra. Terlihat  sembulan  gumpalan daging kenyal yg udah  lama  menggoda  di setiap  mimpi basahku. Tapi aku belom berani bertindak  lebih  lanjut, tak  lama  jilatannya udah turun ke bawah, pegangan di  tanganku  udah rada  kendor,  gue gerakin perlahan dan gue  beraniin  menyentuh  buah dadanya,  sekedar  gue  sentuh  aja, tiba2 dia  tatap  mataku  dan  di pegangnya jemariku.

Trus dengan bantuan jemarinya dia meremas dadanya, terasa  kenyal di jemariku, masih bagus nih dadanya pikir  gue,  masih kencang  belom  turun  dadanya. Aku pun udah nggak  risih  lagi  tampa bantuannya  lagi jemariku udah ngelayap ke punggungnya mencari  kaitan branya  dan  ciuman  nya udah mendekati cd gue,  dengan  gigi  nya  ia menarik cd gue hingga memperlihatkan “junior” gue yg udah bangun, “Wauh…”  itulah  reaksinya dan aku udah berhasil  melepaskan  kaitan branya  dengan  mudah aja gue singkirin bra itu dari dadanya  dan  gue lempar  ke  samping. Maunya sih langsung bergelirya di  dadanya  namun sempat tertunda karena novi menarik cd ku lepas.

Gue coba menetralisir pernafasan  yg  udah nggak karuan sambil terus  perhatiin  cewek  itu, gerak  geriknya selalu gue ikutin. novi pun mulai membuka cd  nya  dan terlihat  belahan  di  selangkangnya  yg  rimbun  di  tumbuhi   rambut memanjang ke pusar dan nampak rapi, belom puas dianya udah  menundukan kepala, mulai  menjilat paha bagian dalam dan kian saat naik ke atas,  nafasku udah nggak karuan dan mulai membayangkan mengenai oral yg kala itu aku cuman lihat di bf aja, dan benar aja tak lama lidahnya udah  menyentuh kantung  “junior”  gue,  rasanya sih biasa  aja  tapi  begitu  belaian lidahnya  udah  mulai  menyelusuri batang  mulai  terasa  enaknya  dan puncaknya begitu kepala “junior” gue di belai, rasanya bagai di  tusuk ama jarum sekujur tubuh gue, enak bok!

Gue pun kian blingsatan menahan geli ketika ia memasukkan “junior” gue ke  mulut, keasyikkan dia mengulumnya bagai permen aja, aku  pun  kian blingsatan menahan sensasi yg timbulkan ama lidahnya yg udah  terlatih banget.  Di  kerjain  dah!  dan aku  nggak  rugi  gue  tarik  tubuhnya menyamping dekat ama tubuh gue, dan tanganku mulai beraksi di  dadanya yg  kenyal dan kencang. Terlihat pentilnya yg udah  membesar  berwarna kecoklatan, dan aku keasyikan mempermainkannya, Tak lama ia melepaskan “junior”ku dari mulutnya dan melenguh dengan suara memburu.

Tak  lama  sambi  menggenggam  “junior”  gue  salah  satu  kakinya  di langkahin  ama kaki gue yg merapat, sambil menatap mata gue yang  lagi melihat  moment  bersejarah  itu ia  mulai  menurunkan  tubuhnya,  gue menahan  nafas  aja,  perlahan  di gesek2an  kepala  “junior”  gue  ke belahannya dan tak lama ia mulai menurunkan tubuhnya, terasa  “junior” gue menerobos lubang berdenyut en berlendir itu. “uuukhhhh….sssshhhh”   lenguhnya  pelan  sambil   terus   menurunkan tubuhnya.  Kian  saat “junior” gue kian masuk ke dalam,  dan  akhirnya amblas  semuanya.  Ia menarik nafas panjang begitu  juga  dengan  aku, mencoba  menetralisir  nafas gue, takutnya kalo  nepsong  banget  ntar peltu,  tubuhnya  di  condongkan dan tangannya  di  taruh  di  dadaku, perlahan  dia mulai menaik turunkan pinggulnya, kian saat  kian  cepat dan  tampa di cegah lagi dia mulai mengerang dan merintih.

Gue  biarin aja  dia  terus bergerak di atas tubuh gue, lama lama  sih  aku  mulai terbiasa akan keadaan itu dan mulai mengimbanginya. Ke  dua  tangan gue udah merangkum dan meremas dadanya dan  aku  mulai mengungkit  menyambut  goyangan pinggulnya. Tangan gue kalo  bukan  di dadanya udah bergerak meremas pinggulnya, Kadang2 gue tampar kecil dan nampaknya dia senang banget dan terlihat menikmatinya. Tak lama dengan alasan  udah capek karena o ia minta ganti posisi.

Aku sih setuju  aja tampa melepaskan “junior” ia membalikkan tubuhnya ke samping di  ikuti ama  tubuhku.  Dan  aku kaget banget begitu  menoleh  paman  gue  udah berdiri telanjang di samping ranjang. Aku  udah  nggak  sadar  udah  berapa lama  dia  di  sana  dan  nonton pertunjukkan gratis……..…

CALON ASISTEN


Sudah sejak seminggu yang lalu Lenny sekretarisku mengeluh kalau pekerjaannya sekarang bertambah banyak, karena mmang beberapa waktu ini aku membeli beberapa perusahaan baru untuk perluasan bisnisku. Sebagai sekretaris pribadi, maka Lenny harus mengetahui semua permasalahan bisnisku dengan mendetail sehingga dapat dimaklumi bahwa dia agak kerepotan juga menyelesaikan semua tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Karena dia terus mengeluh, maka aku menyuruh dia untuk mencari asisten untuk membantunya. Lenny sangat gembira karena aku mengijinkannya mencari asisten, tentu saja dia tak akan lupa dengan pesanku bahwa asistennya harus dapat memuaskan aku baik pekerjaannya maupun seksnya. Lenny hanya tertawa waktu mendengar permintaanku itu. Aku juga yakin bahwa tak terlalu sulit untuk mendapatkan sekretaris yang sehebat Lenny luar dalam, karena aku berani membayar sangat mahal untuk pelayanan mereka, namun yang menarik bagiku adalah kesempatan untuk menguji mereka secara langsung. Karena disinilah selera petualanganku aan terpuaskan dengan menggoda para calon sekretaris itu. ……………

Setelah melalui screening yang ketat oleh personalia, Lenny akhirnya menyetujui 6 calon asisten yang untuk itu dimintanya aku untuk menguji langsung mereka itu. Lenny terus menerus tersenyum senyum ketika ia menceritakan betapa cantik cantiknya para calon sekretaris yang melamar dan pasti aku akan bingung untuk memilihnya. Akupun hanya tertawa karena aku yakin pikiran Lenny sudah ngeres saja. Dalam hati aku sudah tak sabar menunggu jam makan siang, karena setelah itu para calon pegawaiku ini akan menghadap aku.

Ketika aku kembali dari makan siang, kulihat diruang tunggu sudah berderet deret duduk beberapa gadis yang rata rata berdandan rapi. Dari pandangan pertama aku mengakui bahwa mereka rata rata cantik hanya saja kelihatannya kalau umurnya masih muda. Mereka semua memandangku dengan penuh harap sambil berusaha menunjukkan senyum yang terindah, aku membalas senyum mereka dan langsung masuk keruanganku. Lenny yang sudah menunggu aku langsung mendatangiku dan menanyakan apakah aku sudah siap untuk mulai wawancara. Aku mengangguk namun kusempatkan untuk bertanya pada Lenny, apakah semuanya masih perawan, Lenny menjawab bahwa perasaan dia ada dua yang masih perawan yaitu yang namanya Indah dan Ratih, kalau yang lainnya kelihatannya sudah punya pengalaman. Yang pertama masuk seorang gadis memakai rok ketat berwarna biru tua, wajahnya cantik dengan tubuh yang tinggi langsing.

Dengan penuh hormat ia menjabat tanganku dan duduk didepanku sambil menyerahkan berkas wawancara dari staffku sebelumnya. Kubaca namanya adalah Hesti ia lulusan Akademi Sekretaris yang terkenal dikota Bandung umurnya baru 21 tahun. Setelah mengetahui jati dirinya aku menutup map itu dan memandangnya tajam. Hesti menatap pandanganku dengan berani meskipun tetap sopan. Aku langsung menanyainya dengan beberapa hal yang umum mengenai kemampuannya, sementara mataku dengan teliti memandang wajah serta badannya. Aku kurang suka dengan Hesti ini karena badannya terlalu langsing meskipun susunya kelihatan cukup montok untuk badan selangsing dia itu. Setelah dia tak begitu canggung berbicara denganku, aku mulai memasang jebakanku, kutawari dia untuk merokok, Hesti kaget mendengar tawaranku itu, dengan ragu ragu ia memandangku. ketika kukatakan bahwa kalau dia memang biasa merokok boleh saja merokok agar bisa lebih santai berbicara, barulah ia berani mengambil sebatang Marlboro yang kusodorkan. Ketika kutanyakan apakah dia berkebaratan kalau aku bertanya hal hal yang bersifat pribadi, dia langsung menggelengkan kepalanya tanda tak keberatan. Aku tersenyum sambil membetulkan dudukku, “Apakah Hesti sudah punya pacar ?” Hesti tersenyum dan menganggukkan kepalanya. “Apakah pacar Hesti juga tinggal di Bandung ?” “Tidak Pak, pacar saya ada di Jakarta” “Oh, makanya Hesti kepengen kerja di Jakarta ya ?” Hesti lagi lagi mengangguk dan tersenyum manis. “Apakah ini pacar Hesti yang pertama ataukah sebelumnya sudah sering berpacaran ? “Sering Pak, tetapi semuanya sudah putus karena tak cocok !” Aku tersenyum dan bertanya lagi, “Selama berpacaran, apa saja yang dilakukan oleh Hesti ?” “Maksud Bapak bagaimana ya ?” Hesti balas bertanya “Maksud Bapak, apakah hanya sekedar omong omong, atau dengan tindakan tindakan lain !

Hesti terdiam dan hanya tersenyum mendengar pertanyaanku yang mulai terarah itu. “Sebagai seorang sekretaris, Hesti harus bisa menyimpan rahasia perusahaan secara maksimal, maka bagi Bapak, kalau Hesti bisa berkata jujur mengenai diri Hesti, berarti juga Hesti bisa dipercaya untuk memegang rahasia perusahaan ! Mendengar itu Hesti baru berani menjawab, ” Ya kadang kadang omong omong, kadang kadang juga yang lainnya Pak !” “Yang lainnya bagaimana ?” kejarku, Hesti tak menjawab tetapi hanya senyum saja. “Apa berciuman ?” Hesti mengangguk “Apakah pacar Hesti suka meremas remas buah dada Hesti ?” dengan wajah sedikit malu Hesti mengangguk. “Sekarang coba jujur pada Bapak ya, apakah Hesti pernah berhubungan seks ?” dengan wajah yang makin merah Hesti menganggukkan kepalanya. Kukejar lagi dengan pertanyaan, “sudah dengan berapa pria Hesti berhubungan seks ? Hesti menjawab, ” empat orang Pak !” Aku tidak terlalu terkejut dengan pengakuan Hesti ini, tetapi karena aku tak terlalu tertarik dengan Hesti, maka aku tidak berusaha untuk mengajaknya untuk main, aku hanya ingin mengetahui keadaan Hesti luar dalam dan nantinya memberi dia duit agar supaya kalau tokh dia tidak kuterima maka aku tidak dituntutnya macam macam. Dari laci mejaku kukeluarkan sebendel uang limapuluh ribuan senilai 5 juta rupiah, aku berkata kepada Hesti, bahwa aku ingin melihat dia membuka pakaiannya agar aku dapat lebih mengenal dia secara nyata, untuk itu akan kuberikan uang 5 juta rupiah yang ada didepannya itu. Kalau nanti dia diterima, maka uang itu tetap menjadi miliknya, sedangkan kalau tidak maka uang itu sebagai hadiah dariku.

Hesti ternganga mendengar perintahku yang tak pernah didengarnya itu, tetapi ia benar benar siap untuk apapun rupanya. Dengan agak gemetar ia berdiri dan mulai membuka pakaiannya satu persatu, aku hanya duduk saja didepannya. Seperti yang kuduga buah dada Hesti cukup montok untuk badan ceking seperti itu, ketiaknya juga bersih mulus tanpa bulu selembarpun, ketika behanya dilepas, tampaklah buah dadanya yang kelihatannya sudah agak mengendur dan penuh dengan kecupan merah. Dari situ aku yakin kalau Hesti ini doyan main ! Ketika Hesti membuka rok dan sekaligus celana dalamnya, kontolku agak ngaceng juga, karena selangkangan Hesti ditumbuhi dengan jembut yang cukup rimbun. Setelah telanjang, Hesti berdiri mematung didepanku sambil tersenyum dan menunduk. Aku berdiri mendekati dia dan menyentuh susunya yang kurasakan agak empuk begitu juga dengan pantatnya, ketika kuraba jembutnya, Hesti merangkulku seperti orang yang kaget. Aku diam saja, hanya jariku yang mulai menyelinap diantara celah pahanya mencari liang nonoknya. Hesti mengerang ketika jariku menyentuh itilnya, tangannya meremas remas bahuku tanpa berkata apa apa. Aku merasa semuanya sudah cukup, maka aku kembali duduk dikursiku dan kusuruh dia kembali berpakaian. Setelah kuberikan uang dalam amplop itu, kuucapkan terimakasih dan kuminta Hesti menunggu kabar dari personalia. Hesti juga mengucapkan terimakasih dan meninggalkanku.

Setelah itu masuk berturut turut, Meity, Retno, Onny dan Ratih yang perkiraan Lenny masih perawan.. Meity, Retno maupun Onny semuanya juga kuberi hadiah 5 juta rupiah setiap kali mereka telanjang bulat didepanku, semuanya berbadan bagus dengan susu yang montok, benar benar berat bagi kontolku untuk menahan diri menghadapi nonok yang masih muda dan segar seperti milik mereka itu. Ketika Onny telanjang didepanku aku tak tahan untuk tak menciumi nonoknya yang berwarna merah muda itu, kujilati itilnya sampai Onny merintih rintih, begitu juga dengan Retno yang sempat merasakan tusukan kontolku meskipun hanya sampai dasar dan segera kucabut kembali. Ratih yang diduga Lenny perawan ternyata juga sudah tak perawan, justru cewek satu ini yang berani terang terangan mengajak aku untuk main tetapi aku ragu ragu karena aku hanya mau main dengan calon pegawai yang betul betul akan kuterima saja, yang lainnya cukup main main saja.

Kesabaran dan ketahananku akhirnya berbuah juga, ketika calon sekretarisku yang bernama Wulan masuk, aku merasakan kalau inilah cewek yang tepat untuk mendampingi Lenny sebagai sekretaris, mataku dengan tak sungkan sungkan melahap wajah dan tubuh Wulan yang tinggi besar itu. Wajahnya cantik dengan tipe Jawa, hidungnya mancung dan kulitnya putih, bibirnya sangat sensual dengan lipstick merah tua. Blousenya yang berpotongan rendah dilapisi jas berwarna biru tua, selintasan aku dapat melihat lekuk buah dadanya yang dalam menandakan kalau buah dada pemiliknya montok. Dari penampilannya, sepertinya cewek yang satu ini alim, tetapi aku yakin kalau sebenarnya dia ini super hot dan sangat sesuai dengan seleraku. Pandanganku yang nyalang itu, tidak membuat dia rikuh, malah dia tersenyum manja waktu mengulurkan tangannya untuk bersalaman, tangannya empuk dan hangat sekali, begitu juga dengan suaranya yang agak bernada bass itu. Semuanya sangat memuaskan seleraku, hanya sekarang tergantung bagaimana aku dapat mengolah agar dia dapat aku sikat dan selanjutnya akan kupakai untuk membantu Lenny. Pikiranku sudah membayangkan kalau mereka berdua aku sikat sekaligus diruang ini, pasti asyik…………………..

Setelah berbasa basi dengan menanyakan beberapa hal yang sifatnya formil, aku mulai menanyakan hal hal yang sensitif, karena begitu bernafsu akau merasakan kalau suaraku agak gemetar, tetapi justru yang kulihat Wulan malah tersenyum melihat gayaku itu.

“Wulan keberatan nggak kalau saya tanya hal hal yang sifatnya pribadi, karena sebagai tangan kanan Bapak, tentunya Bapak juga ingin tahu hal hal seperti itu” “Tentu saja boleh Pak, silahkan Bapak tanya apa saja !” Aku menelan ludah mendengar jawaban Wulan yang menantang itu. “Wulan tingginya berapa ya ? ” “seratus tujuh puluh enam senti Pak” “Berapa ukuran vital Wulan ?” “Dada 36, pinggang 30, pinggul 38″ Aku tersenyum mendengar ukuran vitalnya yang hebat itu, Wulan juga menyeringai melihat aku tersenyum itu. “Masak dada Wulan sebesar itu, kelihatannya kok nggak ya !” “Benar kok Pa, Wulan nggak bohong”, jawabnya mengajuk “Coba Wulan buka jasnya, biar Bapak bisa melihat lebih jelas !” Tanpa ragu ragu Wulan berdiri dan melepas jasnya, ternyata Blouse Wulan tak berlengan sehingga aku dapat melihat lengannya yang putih mulus itu. Memang setelah Wulan hanya memakai blouse, baru kelihatan kalau susunya memang besar. Ketika kusuruh Wulan mengangkat lengannya, kelihatan juga kalau ketiaknya penuh bulu yang sangat aku sukai.

Aku makin bernafsu melihat tubuh Wulan yang sip ini, tetapi aku masih harus berusaha agar Wulan benar benar dapat kutiduri, karenanya aku masih harus terus berusaha. “Apakah Wulan pernah melihat blue film ?” “Pernah Pak” “Sering ?” “Sering” “Coba ceritakan pada Bapak apa yang kamu sukai kalau nonton blue film itu !” Wulan pertamanya agak ragu untuk menjawab, tetapi akhirnya keluar juga jawabannya : “Wulan senang kalau mereka melakukan adegan pemanasan, dan juga melihat mimik muka ceweknya kalau puas ! Aku rasanya sudah tak tahan lagi ingin menubruk Wulan, tetapi aku masih menahan diri “Wulan, coba ya behanya dilepas, Bapak ingin melihat buah dada Wulan !” “Apa blousenya juga dilepas Pak ? “Terserah !” Kembali Wulan berdiri, dia dengan tenang membuka blousenya serta kemudian melepas pengait behanya. Benar benar fantastis susu Wulan, besar, montok, putih namun sedikit kendor. Aku sejenak terpana memandangnya, tetapi aku langsung dapat menguasai diriku dan berdiri dan berjalan memutari mejaku mendekati Wulan. Tanpa ragu kedua tanganku langsung meremas susu Wulan dengan lembut. Wulan hanya diam saja, merasakan empuknya susu Wulan aku tahu kalau dia sudah nggak gadis lagi.

Remasan tanganku kesusu Wulan menyebabkan pentil susu Wulan mulai mengeras, aku menyelusupkan tanganku keketiaknya dan mengangkat lengannya tinggi tinggi, kuperhatikan ketiaknya yang penuh dengan bulu hitam itu dan tanpa sadar aku sudah menciuminya. Saat itulah Wulan mulai mendesah kegelian, aku terus menciumi bulu ketiaknya yang berbau harum oleh karena deodorant itu untuk kemudian ciumanku mulai mengarah keputing susunya. Wulan dengan agak berbisik berkata “Pak, nanti ada yang melihat lho, Wulan takut !” Aku mana perduli dengan semua itu. Justru sambil mengulum puting susunya aku mulai melepaskan rok yang dipakainya. Dengan mudah kulepaskan rok bawah Wulan demikian juga dengan celana dalamnya, ketika kuraba selangkangan Wulan dapat kurasakan ketebalan jembutnya ditelapak tanganku, ketika jariku menyelinap kedalam nonoknya Wulan makin menggelinjang dan meremas pundakku tanpa bersuara sedikitpun. Karena aku tahu waktuku hanya sebentar, maka aku menghentikan ciumanku dan mulai melepasi pakaianku sendiri. Wulan hanya berdiri saja melihat aku melepaskan semua pakaianku itu, matanya terbeliak ketika kulepas celana dalamku sehingga kontolku tersembul keluar. Dengan terbata bata ia berkata “Pak saya takut Pak, punya Bapak besar sekali, nanti nggak cukup lho Pak, saya baru beberapa kali bersetubuh ! Aku berbisik agar ia tak takut karena aku akan hati hati dan kujamin dia tak merasa sakit.

Kubaringkan Wulan disofa yang ada dikantorku, dan aku kembali kemejaku. Tanpa diketahui Wulan aku memejet interkom untuk memanggil Lenny, Lenny yang telah mengerti dengan kode dari aku segera masuk keruanganku dengan tenangnya. Tetapi lain dengan Wulan yang langsung meloncat kaget dengan wajah pucat pasi dan kebingungan mencari penutup tubuh. “Wulan nggak usah takut, tokh nanti kalau kamu kerja juga bersama dengan mbak Lenny, jadi rahasiamu juga jadi rahasia mbak Lenny ya, !” Wulan hanya diam saja dengan wajah merah menatap Lenny yang tersenyum manis kepadanya. Ketika kutanyakan dimana kondom yang kubutuhkan, Lenny mengeluarkannya dari saku dan membukanya untuk kemudian dengan berjongkok ia memasangnya dikontolku yang sudah berdiri kaku itu, karena memang tujuannya agar supaya Wulan tidak rikuh dengan dirinya, Lenny secara sengaja mengulum kontolku dulu sebelum memasang kondom bahkan dengan demonstratif ia menelan seluruh kontolku hingga tinggal pelirku saja. Wulan memandang semua itu dengan wajah merah padam, entah karena malu atau karena nafsunya yang sudah naik.

Yang pasti ia diam saja ketika Lenny duduk diatas meja kerjaku sementara aku mendekatinya, kurenggangkan kaki Wulan sehingga nonoknya kelihatan merekah merah tua. Pelan pelan kusapukan lidahku kepinggir nonok Wulan, Wulan langsung mendesah dan mendorong kepalaku, aku diam saja malahan kuteruskan jilatanku pada itilnya yang bulat itu, Wulan merintih rintih kegelian, tanganku tak tinggal diam juga ikut meremas remas susunya yang montok itu. Wulan dengan gemetar meraih kontolku dan diremasnya kontolku dengan gemas sekali. Aku juga kasihan melihat Wulan yang demikian kebingungan karena merasakan kegelian yang luar biasa itu, tetapi tujuanku sebenarnya agar dia tak terlalu merasa sakit bila kontolku yang gede itu menembus nonoknya. Langsung saja aku mengarahkan kontolku keliang nonoknya yang sudah basah kuyup dan merekah itu, ketika kulihat ujungnya sudah terselip diantara bibir nonok Wulan, pelan pelan kutekan masuk. Wulan menggigit bibirnya sementara tangannya memegang pantatku entah mau menahan atau malahan mendorong, yang pasti kontolku dengan pelan berhasil juga masuk seluruhnya kedalam liang nonok Wulan.

Nonok Wulan terasa legit sekali, rasa hangat yang menjepit kontolku membuat aku menggigit bibir karena enaknya. Tetapi seperti yang kuduga, Wulan kurang berpengalaman dalam persetubuhan, karena meskipun kontolku sudah mentok menyentuh leher rahimnya, ia diam saja bahkan menutup matanya. Aku berbisik ditelinganya agar Wulan juga menggerakkan pantatnya, tetapi Wulan tetap diam saja. Gerakan kontolku naik turun membuat nonok Wulan bertambah basah dan becek, aku benar benar kecewa dengan nonok Wulan ini, rasanya aku kepengen mencabut kontolku dan berpindah kenonok Lenny yang pasti lebih pulen dibanding punya Wulan itu, tetapi aku tak mau melukai perasaan Wulan. Dengan agak tergesa gesa aku mempercepat rojokanku agar supaya aku segera mencapai puncak kenikmatanku, tetapi dasar masih belum berpengalaman, tiba tiba saja Wulan merintih keras, sementara kurasakan nonoknya mengejang.

Rupanya Wulan sudah mencapai puncak kepuasannya, badannya berkeringat dan kakinya erat melingkar dipantatku. Dengan beberapa sentakan lagi, akupun memuntahkan air maniku yang tertampung dalam kondom yang kupakai. Begitu rasa geli mulai hilang dari ujung kontolku, aku segera mencabut kontolku dan kusuruh Lenny mengajak Wulan untuk keluar dari ruanganku. Lenny tersenyum melihatku, ia tahu bahwa aku kurang puas dengan permainan Wulan, pasti nantinya Lenny harus bekerja keras untuk mendidik Wulan agar tahu seleraku dalam bermain main ! Kuingatkan Lenny agar tak lupa memberi Wulan uang serta memanggilnya lagi untuk masuk kerja………….

BULAN MADU

Pengalaman menarik ini kami alami sewaktu kami berbulan madu di pulau Bali dan lombok. Waktu itu sedang low session jadi keadaan tidak seramai kalau sedang hari libur, dimana kami melakukan hubungan sex ditepi pantai yg sepi sambil membuat film dokumentasi adegan kami tersebut, juga sewaktu kami di hotel kegiatan kami sempat diintip oleh seorang pegawai hotel. Saya dan fonny senang sekali bereksperimen dalam melakukan hubungan sex, dari segala macam gaya, alat-alat bantu sex sampe membuat foto dan film hubungan sex kami. Fonny istriku itu ku kenal sejak masih SMA, ia adik kelas ku, hingga setelah selesai kuliah ia akhirnya ku nikahi. Sejak SMA kami sudah sering melakukan hubungan sex, apalagi sewaktu kuliah, karena kami berada di kota Malang meskipun tidak sekampus tetapi karena tempat kost ku yg bebas jadi kami sering melakukan hubungan sex di tempat kost. Sebenarnya kami juga mempunyai cerita yg menarik sewaktu masih kuliah dulu, tetapi saya ingin menceritakan pengalaman yg satu ini dahulu.

Siang hari sekitar pk 1.00, akhirnya kami berdua sampai di pulau bali, dari airport kami di antar taksi untuk mencari hotel di daerah Kuta, sejenak kami melepas lelah, setelah itu kami jalan-jalan disepanjang jalan di kuta, Fonny rupanya tertarik untuk membeli beberapa potong bikini untuk dipakai nanti di pantai. Model yg ia beli sangat menggairahkan, kainnya tipis berwarna terang hingga kalau dipakai lalu kena air, dipastikan apa yg dilapisinya akan terlihat dengan jelas, sengaja ia beli itu untuk membuat aku terangsang, lalu ada celana yang hanya ada secungkup kain kecil untuk menutupi rambut kemaluannya, modelnya hanya bertali satu bagian belakangnya hingga belahan pantatnya jelas bebas terlihat, begitu juga penutup dadanya hanya sekedar untuk menutupi putting buah dadanya, selain itu banyak juga yg lain yg ia beli, pokoknya modelnya yg merangsang.

Semalam kami di Bali, keesokkan harinya kami menyebrang ke Pulau Lombok yg pastinya lebih alami dibanding Bali. Sesampainya di Lombok kami masih harus menyebrang ke Pulau kecil di sebelah pulau lombok yaitu di Gili Meno. Tempatnya sangat cocok untuk berbulan madu, kami menempati sebuah cottage yg asri, setelah berkemas kami segera menuju ke pantai untuk berenang, mula-mula Fonny masih mengenakan kaos rangkap untuk menutupi bikininya, sesampai di pantai yg berjarak sangat dekat dengan hotel, kami mencari tempat yang enak untuk berenang, kami melihat sepasang bule yang sedang asyik bercumbu ria di pinggir pantai yang landai dan berpasir putih itu sehingga kami bisa melihat kalau mereka berdua dalam keadaan telanjang bulat. “Fon, kamu berani nggak seperti mereka itu” tanyaku. “Berani aja, pokok ada kamu aku mau aja” sahut fonny. Setelah menemukan tempat yg tepat segera kami berdua berenang di air laut yg jernih itu. Kulihat fonny mengenakan bikini yg transparan hingga menampakkan bayang rambut kemaluannya di pangkal pahanya, sewaktu ia masuk ke air kutak dapat lagi menahan nafsu ku yg timbul melihat tubuh fonny yg memakai bikini transparan itu. Teteknya yg kencang menantang jelas terlihat dibalik bikininya, ujung teteknya yg berwarna coklat kemerahan membayang jelas terlihat. Segera aja kontolku ngaceng berat melihat pemandangan yg indah itu, segera kuabadikan dengan Handycamku tubuh fonny dari segala sudut dan segala lekuk tubuhnya. ” Fon, kamu lepasin aja bikinimu itu, kan sama aja kamu seperti nggak make apa-apa kalau kamu pake bikini itu” sahutku. ” Enggak ah, malu aku” jawab fonny. “malu ama siapa, kan nggak ada orang yg tahu disini, kan sepi” sahutku. Ia melihat sekelilingnya nggak ada orang kecuali sepasang bule yg sedang asyik main kuda-kudaan. ” Iya deh aku lepas ya….” Jawab fonny. Tak kusia-siakan sewaktu ia melepas bikininya kurekam terus dengan handycamku hingga ia telanjang bulat di tepi pantai, kulepas sekalian celana renangku hingga kontolku yg udah ngaceng tadi meloncat keluar seolah merasa bebas dari kurungannya. Tampak olehku tubuh telanjang fonny. Rambut kemaluannya tampak kontras sekali dengan kulit tubuhnya yg putih mulus, serta dua gumpalan buah dada nya yg tegak mengacung membuat nafsu ini menjadi berkobar. Ujung teteknya yg berwarna coklat kemerahan itu tampak mengencang karena basah oleh air laut, ingin sekali kuremas-remas dan ku hisap ujung teteknya itu. Kuabadikan semua tingkah laku fonny yg telah telanjang bulat itu, ia bermain di air yg jernih sambil sekali-kali ia menoleh ke kiri dan kanan melihat kalau kalau ada yang melihat tubuhnya yg telanjang bulat itu. Ia berbaring terlentang di pasir pantai dengan posisi kakinya mengangkang hingga tampak belahan lubang tempeknya yg berwarna merah kehitaman itu, kurekam terus adegan ini sambil arah kamera ku arahkan ke bagian tempeknya yg terbuka lebar itu. Tangan ku yg satu sambil mengurut kontolku yg sudah ngaceng berat sambil sesekali meraba dan meremasi tetek fonny yg sudah mengencang itu. Rupanya si fonny juga udah mulai terangsang ketika kuraba tempeknya dan kumainkan klitorisnya, ia lalu meraih kontolku dan mengocoknya perlahan sambil mendesah keenakkan “ughhhh..ninooo…..gelii, enakkkkk……” sambil tangannya semakin kencang mengocok kontolku, akhirnya kutaruh handycamnya di suatu tempat yg tepat agar segala adegan kami dapat direkam dengan jelas, selintas terpikir olehku andai ada seseorang yg mau membantu untuk mengambil gambar dengan handycamku pasti akan lebih bagus lagi hasilnya. Kulihat ke arah pasangan bule itu, ternyata mereka juga sedang melakukan hubungan sex di pasir pantai, kulihat fonny juga asyik menyaksikan adegan itu dan tangannya yg satu meremasi teteknya sedang yg tgn yg satu dengan dua jarinya tampak sudah berada didalam tempeknya yg tampak licin mengkilat karena cairan nafsunya tampaknya sudah membasahi liang tempeknya. kuhampiri fonny yg terlentang diatas pasir pantai itu segera ia meraih kontolku dan mengarahkannya ke mulutnya yg mungil dan selanjutnya bagai anak kecil yang sedang makan ice cream, dijilatinya seluruh batang kontolku dari ujung kepala sampai ke buah pelir ku tak lupa dikulumnya sambil sesekali di sedot dengan kuat. ‘Ufffffff enak sekali fon… terusin isapnya….isap yg kenceng” karena udah bangkit nafsunya, fonny dengan kuat menyedot ujung kepala kontolku sambil sesekali menggunakan ujung lidahnya memainkan lubang kencingku… rasa yg ditimbulkan sangat nikmat sampe ke ubun-ubun. Segera ku buat posisi yg memungkinkan aku bisa menjilati dan menghisap tempek fonny yg sudah terbuka itu, ketika kujilati klitorisnya ia mengelinjang kenikmatan sambil kepalaku di kempit oleh kedua belah pahanya, ia rupanya ingin agar aku lebih lama menjilati tempeknya. Dengan dua jariku, jari tengah dan telunjuk ku masukkan ke dalam tempeknya dan mengocok dengan lembut hingga ia tampak mengerang-erang keenakkan, kontolku di genggamnya erat sambil terus menghisap-isap ujung kontolku. Cukup lama kami saling isap dan jilat hingga aku melihat ke arah pasangan bule itu dan ternyata mereka sedang menyaksikan adegan kami. Kukatakan pada fonny kalau kita sedang diperhatikan oleh pasangan bule itu. “Biarin aja, biar mereka terangsang melihat permainan sex kita.””bukannya malu tapi si fonny malah lebih ganas dan agresif dalm permainan ini. Kini posisiku terlentang di pasir dan fonny berada di antara ke dua paha ku yg terlentang, ia tampak begitu menikmati kontolku yg kini udah basah terkena air liurnya, tak henti henti nya ia mengisap dan menggigit kecil ujung kontolku hingga aku kelojotan merasakan geli yg luar biasa, kurasakan desakan yang akan keluar dari kontolku, segera aja ku tarik kepala fonny agar ia melepaskan kontolku dari mulutnya, dan kini kurebahkan ia lalu ku hisap ujung teteknya sebelah kanan sambil ujung yg satunya kumainkan dengan jariku, fonny tampak menikmati permainan ini sambil tangannya sendiri memainkan ujung klitorisnya, kedua belah pahanya dibuka lebar dan setengah diangkat agar lebih mudah dirinya memasukkan jarinya sendiri. “Ninooooo,,,,,ayo masukin kontolmu di tempekku dong….. aku udah kepengen nihh..” pinta fonny sambil mengarahkan kontolku ke arah lubang tempeknya. Sambil dituntun tangannya kumasukkan ujung kontolku di lubang tempeknya, fonny yang tampaknya memang sudah kepengen dengan mengangkat pantatnya ia sengaja membuat agar seluruh batang kontolku masuk ke dalam tempeknya.”Accchhhhhh…..uuuufffffhhhhhhh desah fonny ketika seluruh kontolku masuk ke dalam tempeknya. Kedua pahanya dilingkarkan di badanku agar kontolku tetap menancap di tempeknya, kutarik sedikit keluar lalu ku masukkan dalam-dalam, kutarik lagi ku masukkan lagi dengan ritme yang berirama membuat fonny mengerang-erang keenakkan, kini dengan ritme yg lebih cepat kutekan tekan sekuat tenaga hingga mulut fonny menganga tanpa bisa mengucapkan sepatah kata pun karena nikmat yang dia rasakan membuat ia hanya sanggup mengelinjang-gelinjang keenakan. Kulihat teteknya bergerak naik turun seirama dengan kocokan kontolku di tempeknya.”Niiiinnnnnnoooooo…….egggghhhhhhhh…..aacccchhhhh……aakuu pengen puass dulu ya” pinta fonny. Tanpa ku jawab ia lalu kini berada di atas tubuhku, kontolku yg ngaceng itu dituntunnya ke liang tempeknya, lalu dengan jeritan kecil fonny ” Aauuu…..” seluruh batang kontolku kini amblas masuk ke dalam tempek fonny yg semakin licin itu, kini ia sepenuhnya bebas menguasai kontolku, sperti orang naik kuda semakin lama semakin cepat gerakannya sambil tanganku meremas-remas kedua bukit teteknya yang indah itu, ia ingin kedua teteknya itu kuremas-remas dengan kuat hanya dengan begitu ia merasakan nikmat yang sebenarnya, kini ia tidak lagi bergaya seperti naik kuda, tetapi tetap seperti posisi semula hanya kini ia menggesek-gesekkan tempeknya maju mundur sambil ia meremasi sendiri teteknya hingga akhirnya ia tampak mengejang-ngejang beberapa saat sambil menggigit bibirnya dan matanya terpejam merasakan nikmat yang tiada tara itu, akhirnya ia terkulai di atas tubuh ku beberapa saat.

Lalu ia kembali mengocok kontolku dengan tempeknya, kurasakan kini tempeknya lebih seret dari yg tadi sehingga menambah kenikmatanku, segera kuminta agar ia berjongkok aja, posisi doggie style adalah posisi kegemaran ku, segera fonny berjongkok sambil membuka lebar pahanya hingga kulihat dengan jelas lubang kenikmatan itu terbuka di hadapanku, tempeknya sangat merangsang sekali, rambutnya tidak terlalu lebat hingga seluruh bagian dalam tempeknya dapat terlihat dengan jelas. Kini kepala kontolku kuarahkan ke dalam lubang itu, dengan sekali dorongan, masuklah sebagian kontolku ke dalam tempek fonny. Fonny menjerit kecil ketika sebagian kontolku masuk ke tempeknya, kini ia memundurkan pantatnya hingga amblaslah seluruh batang kontolku ke dalam tempek fonny. Dengan kuat ku desak-desak seluruh batang kontolku dengan irama yg beraturan hingga fonny merasa kegelian lagi. Sambil mendesis ia memintaku agar jariku di masukkan ke dalam anusnya, kubasahi jari telunjukku dengan ludah dan sebagian lagi kubasahi pula lubang anusnya dengan air ludah ku. Sambil terus ku menggoyang ku masukkan jari telunjukku ke anusnya hingga seluruh jariku masuk ke dalam anusnya, sambil kutekan ke bawah hingga kurasakan geseran kontolku di dalam tempek fonny, ia tampak menikmati sekali permainan ini, berulangkali ia memintaku agar lebih keras lagi goyangannya sambil ia membuat gerakan maju mundur pantatnya, “uufffgggggghhhhhhhh…. Enak fonnnn, tempekmu enak banget, orang lain pasti pengen ngrasain tempekmu ini, soalnya enak banget sihh. Kataku. ‘Iya dong, lain kali kita coba ya, mungkin orang lain pasti udah keluar duluan sebelum aku puas, sahut fonny”. “bener… kamu pengen coba kontol orang lain ? tanyaku. ” iya….. itu kalau kamu kasih ijin lho, tapi kamu harus ada juga disitu melihat aku main ama orang lain” jawaban itu semakin membuatku terangsang hingga ku percepat kocokan kontolku sambil menekan kuat kuat jariku yg ada di dalam anusnya,, hingga akhirnya kurasakan ada desakan yg kuat yang akan menyembur keluar dari kontolku, rupanya fonny juga mengerti kalau aku mau keluar, ku cabut keluar dan segera oleh fonny diraihnya kontolku dan segera ia menghisap kuat kontolku sampai akhirnya aku tak kuat lagi menahan rasa nikmat ini hingga akhirnya ” Cretttttt……cretttttt…..cretttttttt keluarlah cairan kenikmatan ku, dengan lahap fonny menghisap setiap tetes cairan ku itu, lalu dengan lidahnya ia membersihkan ujung kontolku hingga seluruh batang kontolku.

Apa yang kami lakukan itu ternyata di saksikan oleh sepasang bule tadi, bule cowoknya mengacungkan ibu jarinya ketika melihat kami kini tergeletak kelelahan di pasir pantai, kubalas dengan acungan jempol pula lalu ia tertawa. Ku ingat tadi handycam yg sejak tadi merekam adegan kami itu, lalu segera ku ambil dan kusimpan film tadi sebagai kenang-kenangan yang indah. Dengan tetap telanjang bulat kami bermain di air sambil membersihkan diri dari pasir pantai yg menempel di seluruh tubuh kami, kami tetap di pantai itu sampai menunggu matahari terbenam, karena dari pantai itu kami dapat menyaksikan indahnya peristiwa alam itu, terlebih peristiwa yg baru kami alami tadi.

BLEKI ANJINGKU

Sebelumnya perkenalkan namaku Titien umur 26 tahun dan bekerja di sebuah diskotek di bilangan Jakarta Barat. Suamiku Edi bekerja di sebuah perusahaan pelayaran. Pengalaman sexku yang pertama yaitu ketika aku merasakan malam pertama setelah selasai resepsi pernikahanku. Mas Edi untuk ukuran orang Indonesia termasuk tampan. Kuperhatikan wajahnya ada bulu halus di dagu masih baru dicukur dan dadanya cukup bidang dengan tinggi badan berkisar 175 Cm, otot-ototnya menonjol kuat. Setelah selasai mandi Mas Edi dengan santai duduk di sebelahku sambil ikut mengawasi televisi yang remotenya masih di tanganku, “Tien apakah kamu capai ?” tanya Mas Edi. Aku jawab tidak mas memangnya ada apa.

Begitu aku berkata seperti itu tanpa babibu ditariknya lepas Bhku sehingga susuku yang besar seolah melompat keluar dadaku Mas Edi terkejut melihat besarnya susuku dengan warna kuning langsat dengan bulatan kecil coklat tua kemerahan serta puting kecil menantang mulutnya pun menuju putingku… kurasakan lidahnya lincah membuat nafsuku memuncak, putingku semakin mengeras sesekali kurasakan gigitan kecil giginya menggores putingku. Di atas perut kurasakan ada benda yang membonggol mendesak hebat.

Bibirku terasa habis dilumat bibirnya, sampai aku tak bisa bernafas, aku mulai berkeringat dan….. Tangan kanannya mulai menuju ke arah vagina, diselipkan di antara pahaku, aku gak kuat kupeluk dia dan dia semakin berani ditariknya rokku sampai terlepas, ditarik perlahan celana dalamku sambil tersenyum dan dengan sigap direnggangkannya kakiku sehingga dia dengan leluasa Mas Edi melihat memekku yang padat dengan bulu hitam keriting, tangannya mengocek memekku yang sudah basah. Dimasukkannya jari tengah sedangkan ibu jari dan jempolnya membuka jalan dengan meminggirkan rambut kemaluanku. Klentitku kaku……… dijilat dan disedotnya susuku sampai aku kegelian dan….. kini kurasakan mulutnya sudah di atas memekku. Aku semakin geli lidahnya menyapu bersih ruang dalam memekku yang basah sambil tangan kanannya ikut membantu memainkan….. “Eeeeeeeh…… mas…… aduuuuuh…” aku mengerang kegelian, tapi dia tidak perduli diteruskannya mempermainkan klentitku. Aku sudah tak tahan, dengan berjongkok kududukkan Mas Edi dan aku kaget melihat benda menggelantung tegak menghadap ke atas di sela selangkangannya.

Dia hanya tersenyum memegang leher penis dan digerak-gerakkan dengan tangannya, kudekati dan kupegang…. Alamak….. tanganku tak cukup melingkar pada penisnya dan panjangnya 2 cm di bawah pusarnya. Aku geli dan takut melihatnya hitam… mendongak seperti pisang ambon besarnya. Kutaksir panjangnya sekitar 19 Cm. “Kenapa kog dilihatin seperti itu,” tanyanya. “Eh… aku heran kog kayak gini ya… cukup nggak ya ini lewat punyaku nanti.” jawabku sambil tetap memegangnya. Belum selesai aku melanjutkan omonganku disorongkan ujung penisnya ke mulutku, dan… ehm…. mulutku tak muat menampung semua penisnya ke dalam… kurasakan nikmat juga, selama ini aku tak pernah seperti ini… Sedotanku keluar masuk penisnya menyembul tenggelem dalam mulutku tangannya juga tidak diam menggapai semua bagian tubuhku yang sensitif, aku semakin terangsang. Tak lupa pula bola penis dua buah menjadi sasaran lidahku, kurasakan ada cairan bening sedikit cukup manis dan terus kuhisap sampai mulutku tak mampu lagi menahan besarnya penis Mas Edi. Setelah puas aku mencium batang kemaluannya dan mulutku payah. “Tien coba kamu ngadep belakang dan pegangi ujung sofa itu,” perintahnya. Aku tidak menolak kulakukan perintahnya tiba-tiba kurasakan penis Mas Edi dipukul-pukulkan pada pantatku aku kegelian.

Diserudukkan penisnya ke memekku dari belakang sulit sekali.. dia coba lagi dan gagal. “Aaaaaaah… seret sekali ya kaloperawan,” omongnya. Aku berbalik kubantu Mas Edi dengan mengelomohi penisnya dengan ludahku tapi masih juga tidak berhasil menembus memekku. Kulihat Mas Edi tidak kehilangan akaldiambilnya hand bodi dan dioleskan pada penisnya yang besar dan… perlahan masuk pada vaginaku yang kecil, kurasakan agak pedih. “Mas, udah ah… nggak bisa masuk lho… terlalu besar sih,” pintaku. “Sebentar… tahan dulu ya… ini udah nyampai sepertiga lho,” jawabnya sambil didesaknya vaginaku dengan penis dan… sreeet… sret… sreeeeetttttt. “Aaaaaauuuuuu…” aku menjerit kurasakan penis mas Edi terasa tembus ke kerongkonganku, digerak-gerakan pantatnya aku kegelian… akhirnya banjir juga vaginaku dan kurasakan kenikmatan saat penis mas Edi maju mundur di ruang vaginaku. Sesekali pantatku ditepuknya untuk menambah semangatku menggenjot penisnya, susuku dibiarkan bergelantungan bergerak bebas sementara tangan mas Edi sibuk memegang pinggulku memaju mundurkan pantatku. Saat penis masuk badanku terasa tertusuk geli tak karuan. Sesekali juga mas Edi menciumi punggungku sambil penisnya terus bergerak keluar masuk memekku. Aku juga berusaha dengan menggerakkan pantatku kiri kanan dan penis mas Edi seakan terjepit dia pun mengerang kuat.

Dipegangnya susuku kuat-kuat dan ditarik masukkan penis besar tersebut berulang sampai aku kelelahan. “Aaaahhhhhh…..Tien… aku mau keluar nih……” erangnya menyatakan bahwa air maninya akan tumpah. Kupercepat menggoyang pantat karena aku tak mau menyia-nyiakan keadaan ini aku ingin kepuasan maksimal……Dan…….. Aaaaaaaahhhhhhhhh…… Sreeeeet…. Sreeetttt… sreet….. Kurasakan ada aliran hangat menyemprot vaginaku dan terasa penuh…. Mas Edi masih mengerang hebat aku gigit dadanya sekali lagi sambil kucakar punggungnya untuk menahan kenikmatan yang tiada taranya ini. Kuangkat pantatku pelan-pelan dan masih kulihat sisa-sisa ketegangan di penis mas Edi. Setelah itu kami pun terkulai lemas dan tidur sambil penis mas Edi masih menancap di memekku. Begitulah hampir selama 2 minggu kami melakukan hubungan sex dan tiba saatnya ketika mas Edi harus berlayar karena masa cutinya sudah habis. Aku mengantar kepergian suamiku sampai di pelabuhan dengan ditemani anjingku Bleki.

Selama 1 minggu ditinggal mas Edi aku masih bertahan untuk tidak melakukan keinginan sexku yang tinggi dengan orang lain. Namun memasuki minggu-minggu ke 2 aku sudah bingung dan perasaanku tidak menentu. Akhirnya aku hanya membayangkan aku sedang ngentot dengan mas Edi sambil tanganku memainkan itilku atau memasukkan pulpen ke memekku. Kira-kira ada sekitar 2 bulan aku melakukan hal seperti itu. Dan seterusnya hari-hariku hanya ditemani oleh Bleki anjingku, yang setiap hari mengikutiku kemana aku pergi. Suatu malam ketika aku sedang bercanda dengan Bleki iseng-iseng aku mainin penisnya bleki. Mulanya jijik juga tapi lama kelamaan kok biasa, sambil aku tidurin si Bleki aku elus-elus penis si Bleki dan sesekali aku jilati penisnya. Kemudian aku buka kaosku dan bhku dan aku sodorkan tetekku ke moncongnya si Bleki. Rupanya Bleki tanggap juga dia julurkan lidah dia kemudian dia jilat pentilku. “Ssshhhhhh…ohh Bleki …terus sayang ahhh,” aku mengerang kegelian.

Aku copot sekalian Cdku dan aku masukkan jari tengahku ke dalam vaginaku…… ahhh… sshhhhhh………. aku mulai mendesah menahan nikmat. Sementara bleki masih sibuk melumat pentilku, kemudian aku ambil susu kaleng Bendera yang ada di deket meja. Aku tumpahkan isinya di sekitar memekku. Ternyata Bleki mengerti apa yang aku maksud lidah dia langsung menjilati susu yang sengaja aku tumpahkan ke memekku. Dan srrrettt…..sreettttt aku merasa air santanku keluar…. ahhhhhhh Bleki sayang……… kemudian aku gulingkan dia sehingga aku di atas dia kemudian aku hisap penisnya Bleki dan Bleki masih tetep menjilati memekku. Ternyata kontolnya Bleki kalo sedang tegang besar juga meskipun tidak sebesar penis suamiku. Dan ehhh….. ahhhh… sshhhh… serrrr dengkulku serasa mau copot ketika lidah Bleki tiba-tiba menerobos liang vaginaku…… Bleki.. kamu.. ahhhhh…. terus bleki lebih dalam…. ahhhhhh. Ssserr… serrrr… srettt… air santanku keluar lagi dan aku merasakan bahwa lidah Bleki benar benar telah masuk semua serasa masuk ke dalam rahimku dan liang vaginaku seperti dikucek-kucek oleh benda yang lunak.

Dan Bleki seperti layaknya manusia dia melahap habis semua cairan maniku yang sudah campur aduk dengan susu. Karena sudah tidak sabar lagi kemudian aku langsung nungging di atas Bleki. Langsung aja aku masukkan penis Bleki ke liang vaginaku. Ssshhh… ahhhhhh oohhhh.. aku oleskan kepala penis Bleki di sekitar itilku. Dan.. jleb… penis Bleki masuk semua ke memekku. Auuhhhh… Bleki…. kontolmu kok membesar di dalam… aahhh… Bleki… ssshhh…. aku merintih keenakan karena tidak aku sangka penis Bleki begitu aku masukkan ke dalam memekku kepalanya langsung mekar laksana penis kuda. Agak kerepotan juga aku menggenjot pantatku keluar masuk penis Bleki. Sambil aku gerakkan pantatku ke atas ke bawah lidah Bleki tiba-tiba menyambar tetekku.

Aku berikan tetekku ke Bleki dan tak lupa aku lumuri dengan susu kental. Diputarnya pentilku oleh lidah Bleki kemudian dijilat hampir semua bagian toketku dan ssseeeerrr…. oohhhh….sreettttt… aku menggelinjang hebat maniku keluar lagi entah yang keberapa kali, Bleekiiii akkuu mauu kellluarr lagii…. air santanku sudah bukan main banyaknya keluar dari liang memekku. Kemudian aku rasakan penis Bleki berdenyut-denyut dan sesaat kemudian aku merasakan di liang dan rahim peranakanku penuh dengan cairan kental yang panas ( melebihi panasnya mani suamiku ). Aarrgghhhhh…… hanya itu yang terdengar dari erangan mulut Bleki.

Dan herannya meskipun Bleki sudah keluar tapi penisnya masih besar juga… kemudian aku mainkan lagi pantatku naik turun dan ternyata Bleki masih bereaksi juga. Kemudian aku cabut penis Bleki dan aku tunggingin pantatku ke Bleki, ternyata Bleki bener-bener tahu dengan maksudku entah dia sering melihat aku dengan mas Edi melakukan senggama atau tidak akupun kurang tau yang jelas sekarang aku benar-benar melakukan gaya doggy-style dengan seekor anjing. Karena batang penis Bleki lumayan panjang maka dengan mudah penis dia masuk ke memekku. Aahhhh….. ohhhhh…. sssshhhhhh… terus Bleki.. terus Bleki kocok yang kenceng….. ya begitu.. lebih kencang lagi Bleki… ahhh… sshhhhhh…ahhhhh… aku benar-benar sudah merasa dirasuki oleh nafsu setan.

Mungkin karena badan Bleki yang kecil maka dengan cepat pula dia mengocok kontolnya seolah-olah dia tahu keinginan majikannya. Tidak sampai 15 menit aku merasakan seakan-akan tulangku sperti dilolosi…. seeerrr….srrettttt…. bleki aku keluar…. hhhhhhh…. sshhhh….. oh Bleki, dan aaarggghhh ternyata Bleki sudah mencapai klimaknya juga dan ccrott… ccrrrootttt……. ccrreettttttt air maninya Bleki tumpah sampai ke pantatku. Kemudian aku baringkan badanku dan aku kangkangkan kedua pahaku dan aku biarkan Bleki menjilati vaginaku. Demikianlah ceritaku dan aku bagi dengan temen-temen yang suka membaca cerita ngerest dari Merdeka!

BIMBINGAN BELAJAR

Terlebih dulu saya nyatakan cerita ini 100% asli pengalaman sendiri, nggak ada bokongnya.. eh, boongnya. Cerita ini bersifat ringan, lebih mentingin unsur cerita daripada sekadar ahh… uh… eh… aja. So, harap sabaran dikit ya? Ceritanya asli, tapi nama – namanya terpaksa saya samarin supaya gak ada yang tersinggung. Harapa maklum. Kalo mau tahu lebih jauh, harap E-mail saya saja. Singkatnya saya 100% laki – laki lengkap dengan to’olnya, jadi maklum saja ya?

Cerita ini mulai ketika aku baru lulus SMA. Waktu itu aku baru sibuk – sibuknya nyari universitas. Maklum kota pelajar, semua orang sibuk kesana kemari cari sekolahan. Enggak laki enggak perempuan semuanya sibuk ngurus legalisir, ijazah, formulir pendaftaran dan lain sebagainya. Begitu juga dengan diriku. Aku sudah berkeputusan untuk kuliah di universitas negeri yang paling terkenal di kota ini bagaimanapun caranya. Untuk itu aku harus kerja keras supaya lulus UMPETAN, ujian masuk perguruan tinggi negeri. Salah satu perjuanganku adalah belajar sambil cari pembimbing yang tahu tentang soal – soal UMPETAN(UMPTN red.).

Sore itu sewaktu aku bengong di teras rumah nglepasin rasa penat setelah belajar seharian, Anto datang dengan motor barunya yang bermerek ‘ngacir’. “heh,… masuk – masuk!” kataku mempersilahkan dia masuk ke dalam rumahku. “He…he…, nggak usah,… aku keburu – buru” jawabnya sambil meringis kayak kuda. “Apaan sih, koq kesusu gitu? Baru dateng udah mau ngacir lagi !, duduk dulu!” kataku kesel. “Kesusu kan enak?”, katanya mesum, “Kamu udah mandi belon?”. “Enak aja, ya belum no! kayak nggak tau aja kamu!”, timpalku. “Udah, cepetan, nggak usah mandi. Ganti baju sana, trus pake sepatu, kamu ikut aku”. “Eh, ada apa ini? Saya tidak bersalah pak! Bukan saya yang mencuri ayamnya, he.. he.. ngapain to?” tanyaku. “Aaah, nggak usah banyak tanya, cepetan!!!”, katanya sewot. “Iya, iya,… santae aja”, jawabku.

Singkat cerita aku dan antok pergi bareng pake motor ngacirnya. Di tengah perjalanan aku mulai nggak sabaran. Kutanya si Antok yang sedang konsentrasi mengendarai motorn. “Eh, mau kemana sih? Kayak cerita detektif aja pake rahasia – rahasiaan segala!”, “Tenang aja, katanya kita mau lulus UMPTN, naah, kamu aku ajak ke tempat kenalanku. Dia tentor bimbingan belajar ‘Pri——‘. Sekarang dia lagi nggak ada jatah ngajar. So,.. kita bisa belajar sama dia to?”, jawabnya. “Huuuu… aku pikir kemana… kalo tau gitu, tadi aku gak mau ikut…. Baru capek nih otakku, seharian cuma mikir yang namanya sinus sama cosinus itu”, kataku ketus. “Santae aja, ntar disana pasti kamu seger lagi, dijamin deh!”, jawabnya. Ya udah, pikirku. Lagian mau gimana lagi, udah jauh dari rumah juga.

Sepuluh menit kemudian kami sampai di daerah utara kota pelajar tercinta ini. Daerah ini terkenal sejuk dan tenang, sehingga banyak orang datang ke sini untuk refreshing dan tentunya pacaran. Akupun dulu sering kesini sama temen cewekku yang rada sableng itu. Dulu kami sengaja pacaran disini malem – malem, soalnya sepi dan tentunya bisa sedikit senggol sana senggol sini. Ada seninya sendiri dating sambil duduk di atas motor. Saking seringnya, kami sampai punya tempat favorit, tempat yang strategis dimana enggak ada orang yang bisa ngelihat kami berduaan. Tapi sebaliknya, dari tempat itu kami bisa leluasa ngawasin semua tingkah laku orang yang datang dan pacaran. Sering kami saling muasin satu sama lain sambil lihat ‘live show’. Aku sering mainin clitorisnya dan dia juga menggosok lembut si otongku sambil kami berdua ngitip orang gituan dari jarak yang lumayan dekat. Kami berdua tentunya masih berpakaian lengkap karena takut kalo tiba – tiba ada orang yang mergokin. Supaya pakaian kami nggak kotor, aku sering minta dia ngisep si otong sampai klimaks di dalam mulutnya. Mulanya dia nggak suka, tapi setelah dia coba ngrasain rasa spermaku, dia ketagihan. Cewek sih enak, kalo klimaks nggak ngeluarin cairan sebanyak cowok sehingga nggak perlu repot – repot mbersihinnya. Cara dating kayak gini ini yang membuat kami berdua puas sepuas – puasnya. Saking puasnya, satu kali jam terbang aku bisa klimaks empat sampai lima kali sedangkan dia bisa sampai belasan bahkan puluhan kali, gila nggak?

Memori ku buyar karena tiba – tiba Anto membelokkan motornya ke arah sebuah rumah yang lumayan besar. Tidak terlalu mewah, bertingkat dua, dan terawat rapi. Aku nggak sadar kalo kami berdua udah sampai di dalam halaman rumah. “Sebentar ya?”, kata Antok. Setelah kami turun dari motor Antok masuk ke dalam rumah itu sementara aku ditinggal sendirian di halaman depan kayak orang blo’on.

Bagus juga pemandangannya. Waktu itu kira – kira sudah pukul setengah enam sore, matahari yang sedang terbenam kelihatan jelas dan bagus sekali. Rumah yang enak, pikirku. Tenang, sejuk, jauh dari keramaian, kanan kirinya cuma sawah. Tetangga kiri kanan jaraknya jauh – jauh. “Hey, ngelamun!! Ntar kemasukan setan baru tahu rasa kamu!!”, gertak si Antok yang rupanya sudah muncul lagi. “Heh? Udah? Enak ya ninggalin orang!”, jawabku. “Gitu aja marah!! Ayo masuk, aku kenalin sama mbak Lina”, katanya sambil meringis mamerin giginya. “Mbak Lina? Tentornya cewek to? Aku kirain cowok !!”, jawabku. “Hey.. ayo masuk…. Kok masih di luar sih??? Masuk… masuk !” rupanya mbak Lina, kenalan Antok sudah membukakan pintu kamar tamunya. Manis juga, pikirku. Kulitnya putih langsat, tinggi, lebih tinggi sedikit dari si Antok. Kira – kira sekitar 163 cm. Wajahnya oval dengan hidung yang mancung. Yang paling menggairahkan adalah bibirnya. Kecil merah merekah. Rambutnya hitam sebatas bahu. Badannya lumayan bagus, agak kurus tapi montok, terutama bagian pantat dan dadanya. Ia mengenakan rok putih pendek dan baju yang longgar. Kakinya putih mulus. Dari bajunya yang semi transparan itu bisa terlihat Bhnya yang ketat. BH yang dipakainya adalah model BH yang tanpa gantungan lengan, jadi hanya dilingkarkan ke belakang. Aku nggak tahu model apa namanya tapi yang jelas sexy sekali. Kata si Antok mbak Lina ini baru brumur 24 tahun. Masih muda juga, pikirku.

Tanpa disuruh dua kali kami pun bergegas masuk. “Kenalin Di, ini mbak Lina, kenalanku… dia jago lho”, katanya sambil tersenyum aneh. “Andi”, kataku memperkenalkan diri sambil berusaha memberikan senyum seramah mungkin. “Lina”, sahutnya. Tangan mbak Lina bener – bener halus. Pikiranku mulai ngeres mbayangin gimana kalau tangan sehalus itu membelai si Otong. “Temen SMAnya Antok ya?”, tanyanya membuyarkan pikiranku.”Eh, enggak kok mbak, kami ketemu waktu dia jadi kuli angkut di pasar.”, kataku sambil berusaha bergurau. Pok! Tangan si Antok mendarat di kepalaku “Enak aja! Yang kuli itu kamu!”, katanya sewot.”He..he…..”, aku cengengesan. “Udah, udah… ayo duduk dulu”, kata mbak Lina sambil tertawa. Kamipun duduk di kursi kamar tamunya yang mewah. “rumah sendiri mbak?”, tanyaku berbasa basi. “Oh, enggak… kontrakan. Sewa rumah bareng sama temen – temen. Lebih nyaman kalo ngontrak rumah”, katanya. “Koq sepi mbak?”,tanyaku lagi. “Iya, pada ngajar di ‘pri——. Ya ginilah keadaannya, pada gantian jaga rumah. Paling – paling mereka pulang jam sembilan nanti, Eh, Sebentar ya, mbak buatin minum dulu.”. Sekejab kemudian mbak Lina masuk ke dalam.

“Eh,… Di, aku pergi rokok sebentar ya? Kamu di sini dulu, paling cuma lima belas menit aku perginya”, kata Antok tiba – tiba. “Tadi enggak sekalian beli di jalan?!”, kataku. “Lupa !, sebentar ya?”, katanya ngeloyor pergi. Sebentar katanya,… aku tau kalo perginya bakalan lama, soalnya si Antok itu perokok yang fanatik sama merek Marlboro. Kalo enggak merek itu dia nggak mau. Dan merek itu biasanya cuma dijual di toko – toko besar kayak supermarket. Lagipula selama perjalanan kesini nggak kulihat supermarket, so pasti perginya lama sekali. Sayup – sayup kudengar motor Antok pergi meninggalkan aku sendirian. Ah, persetan,…. Pergi aja yang lama, biar aku bebas omong – omong ama mbak Lina, pikirku.

“Lho, mana Antok?”, tanya mbak Lina yang tiba – tiba muncul sambil membawa dua gelas Ice tea alias es teh. “Pergi mbak, pergi rokok”, jawabku singkat. “Ya udah,…. Ayo diminum dulu..”, jawab mbak Lina “Adanya cuma itu, nggak papa kan?”. “Ma kasih mbak….. benernya pengen susu sih, tapi…. Nggak papa deh..”, jawabku setengah bercanda setengah mesum. “Dasar..”, sahut mbak Lina sambil tersenyum manis. Mbak Lina duduk berseberangan denganku. Waktu dia duduk kaget juga aku karena dia ternyata nggak pake cd. Ini bisa kulihat karena mbak Lina duduknya nggak rapi. Kakinya yang mulus itu agak membuka. Dari tempat aku duduk memang enggak begitu jelas tapi aku yakin kalo dia nggak pake cd karena di dalam rok itu jelas nggak kulihat sepotong kainpun. Sambil minum aku terus mandangin bagian bawah mbak Lina. Sepertinya mbak Lina enggak menyadari hal ini karena pandangan mataku agak ketutup gelas yang aku pegang. Tau kalo ada barang bagus si otong mulai bertingkah. Si otong mulai bangun, ini membuat aku salah tingkah berusaha nyembunyikan sikap si otong. “Kamu enggak ngerokok, Di?”, tanya mbak Lina mengagetkanku.”Eng… Enggak mbak..”,jawabku terbata – bata.”Mbak Lina enggak ngerokok?”, tanyaku balik. “Eh,… enggak, mbak lebih suka nyedot cerutu”, jawabnya agak nakal. Celaka, kali ini si otong bener – bener nggak bisa diajak tenang lagi, si otong spontan nyembul di balik celanaku. Sundulannya di balik celanaku membuatku kaget. “Eh,… mbak… bisa pinjem kamar mandinya”, tanyaku agak panik. Kelihatannya mbak Lina sempat lihat nyembulnya si otong ini. Kelihatannya ia agak kaget juga. “Bisa,… masuk aja…. Sepi koq, nggak ada siapa – siapa. Kamu jalan terus aja, ntar kamar mandinya di sebelah kiri.” Jawab mbak Lina. Sambil berusaha menutupi si Otong demi menjaga sopan santun, aku bergegas menuju kamar mandi guna mengatur letak si otong. Kamar mandinya luas juga. Lengkap dan mewah perbotannya. Di pojok kanan ada bathtub ukuran sedang, di sebelahnya ada shower, dan laen sebagainya yang semuanya serba putih bersih. Segera kututup pintu kamar mandinya. Bergegas aku membuka kancing celanaku dan meraih si otong. Si otong kali ini memang bener – bener bandel. Si panjang gemuk itu sudah keras sekali rasanya, udah minta dikocok kayaknya. Belum sempat aku mbenerin si otong tiba – tiba pintu kamar mandi dibuka. Celaka, aku rupanya lupa mengunci pintunya. Rasa panikku hilang berganti rasa deg – degan waktu orang yang nongol dari balik pintu itu adalah mbak Lina. Si otong langsung berdenyut – denyut melihat situasi yang terjadi, ia tahu peristiwa apa yang akan terjadi selanjutnya. Kini sengaja tidak kututup celanaku sehingga mbak Lina bisa melihat dengan jelas si otong.

“Eh,.. sorry, mbak cuma mau nganterin sabun….”, kata – kata mbak Lina terhenti. Mulutnya ternganga dan matanya melotot melihat si otong. Agak lama juga kami berdua terpaku. Lalu perlahan – lahan tanganku mulai mengocok si Otong dengan pelan. Mbak Lina tetap diam sambil merhatiin apa yang aku lakuin. “Tolong dong sekalian sabunin si otong, mbak…..”, ajak ku berharap. Mbak Lina kelihatan ragu. Kuhampirinya dengan pelan. Kutarik tangannya dan kutuntun ke otongku. Dipegangnya si otong dengan ragu ragu. Kemudian dengan lembut ia mulai mengocok si otong turun naik. Kesampaian juga fantasiku untuk dikocok tangan halus itu. “Enak Di?”, tanyanya lirih penuh nafsu. “Ahh…” enak sekali mbak….uh…”. tanpa disuruh tanganku mulai merengkuh payudaranya yang sintal. “Ssshh.., ahh…jangan… ” mbak Lina merintih keenakan. Tak kuhiraukan omongannya, tanganku mulai merogoh payudaranya. Mbak Lina mulai terangsang tangannya mulai mempercepat ritme gosokannya. Segera tanganku mencopoti kancing baju dan BH nya. Segera setelah baju dan BH nya jatuh ke lantai, payudara mbak Lina dapat terlihat dengan jelas. Padat sekali dan berwarna putih mulus dengan puting susu yang berwarna pink. Putting susu itu membusung kedepan memperlihatkan lancipnya payudara mbak Lina. Langsung kuremas payudara kirinya sementara tangan kananku memilin – milin dan menarik putting susu kanannya. “Ah……” mbak Lina semakin merintih keenakan. Kudekatkan kepalaku ke dadanya, ku hisap – hisap puting kanannya. Mbak Lina semakin menggelinjang. Tangan kananku mulai bergerak turun, mengelus – elus perutnya yang padat. Mbak Lina semakin terangsang dengan cepat ia melorotkan celana jeans dan cd ku. Si Otong langsung menyembul keluar memperlihatkan seluruh bentuknya. Mata mbak Lina tak lepas – lepasnya dari si Otong. Tangannya mulai membelai buah pelirku dengan ganas semantara tangannya yang lain semakin keras mengocok si otong.

Nikmat sekali rasanya gesekan tangannya dengan si otong. Rasa enaknya sampai ke seluruh urat sarafku sehingga tanpa kusadari badanku mulai bergetar keenakan. Kedua tanganku segera bergerak menjelajah ke bagian memek mbak Lina. Dengan satu tangan ku angkat roknya sedangkan tanganku yang lain mulai menelusur lebih dalam lagi. Ternyata memang betul mbak Lina tidak memakai cd, dengan mudahnya dapat kutemukan clitoris di belahan memeknya. Mbak Lina rupanya telah mencukur habis jembutnya karena tanganku tidak menemukan sepotong rambutpun di sana dan aku merasa memeknya licin dan bersih. Memek model begini yang membuat aku terangsang hebat. Kubuka belahan memeknya. “Ah……enaaak… ” mbak Lina mengejang keenakan begitu ku gosok dengan lembut clitorisnya. Kuputar – putar clitorisnya dengan ibujariku sementara jari tengahku mulai masuk ke liang senggamanya yang sudah basah kuyup. Tiba -tiba mbak Lina menarikku tanganku, tanpa sempat aku berkata apa – apa ia membungkuk dan dengan ganas otongku dimasukkan ke dalam mulutnya. Sedotannya terasa enak sekali. Lidah mbak Lina yang bermain – main di bagian sensitifku sementara mulutnya yang menghisap maju mundur membuatku kesetanan. Tanganku meremas – remas payudara dan pantatnya dengan kuat, lebih kuat dari sedotannya. “mmmmmmm…..”, mbak Lina mengeluh keenakan. Beberapa detik kemudian rasa enak itu tak dapat kutahan lagi. “Ahhh… mbak, aku mau klimaks nih….uh…..”. Mbak Lina tak menyahut, hanya mempercepat gerakan mulut dan lidahnya. Tak dapat kutahan lagi, spermaku keluar dengan derasnya. Begitu banyaknya yang keluar sampai – sampai spermaku menetes keluar dari mulutnya. Setelah 6 sampai 7 kali semprotan, aku pun lemas keenakan. Mbak Lina tau kalau aku sudah puas, ia mulai mengendorkan sedotannya, lalu kemudian melepaskan si otong dari mulutnya. Mbak Lina tersenyum nakal, rupanya ia telah menelan semua spermaku, sedangkan tetesan sperma yang sempat lolos dari mulutnya menetes ke payudaranya.

Walaupun telah mencapai klimaks, si otong tetap nggak mau kendur juga. Tau keadaan si Otong yang seakan menantang, Mbak Lina yang belum terpuaskan segera kembali beraksi. Dibelakanginya aku. Ia membungkuk, di lorotkannya rok putih itu sambil memamerkan memeknya dari belakang. Gila, bagus bener bentuknya, pikirku. Memek yang bersih licin itu berwarna merah jambu. Karena tak ada sehelai rambutpun yang menutupinya, dengan jelas dapat kulihat setiap lekuk memeknya. Memek yang basah kuyup dengan bibir yang merekah itu menantangku. Tak boleh kulewatkan kesempatan untuk ngerasain memek cewek ini. Kuremas memeknya dari belakang, kugesek clitorisnya dengan semua jari – jariku. Kugosok – gosok clitorisnya dengan cepat. “sssss… cepetan Di,… cepet masukin kontolmu… aku udah gak tahan….. ssss”, mbak Lina memohon. Lalu dengan jari telunjuk dan jari tengah kubuka bibir memeknya. Si otong tanpa basa basi langsung kuhujamkan keliang vaginanya yang sudah terbuka. “Ahhh…”, mbak Lina merintih keenakan karena si otong bener – bener menuh – menuhin memeknya dari dalam. Dengan beberapa kali desakan, si otong kudorong mentok ke liang rahimnya. Memek mbak Lina bener – bener seret rasanya. Enak sekali ngerasain memek yang seret anget basah itu. Kali ini kugerakkan pinggangku maju mundur secara kuat, mbak Lina tampaknya menyukainya. “terusss… ahh…. Lebih cepat… lebih cepat…. Ahhh….” Tangan kiri mbak Lina mulai menggesek – gesek clitorisnya sendiri menggantikan tanganku. Kupercepat gerakan ku sampai sampai terdengar bunyi gesekan si otong dengan memek mbak Lina. Kupegang pinggang mbak Lina dengan kedua tanganku untuk membantu si Otong keluar masuk. Mbak Lina juga tak mau tinggal diam, ia memutar – mutar pinggulnya dengan kencang. Tak lama kemudian mbak Lina mulai menggelinjang, menggelepar – gelepar sambil merintih keenakan. Tak sampai lima detik kemudian tubuhnya menegang. Sambil berteriak keenakan mbak Lina mencapai klimaks. Kurasakan denyutan memeknya memijat – mijat si otong dengan kerasnya. Keadaan ini membuat si otong muntah untuk kedua kalinya. Kami berdua merintih keenakan. …

Sedetik kemudian kami colapse di lantai porselen putih kamar mandi itu. Kami berdua terengah – engah, mengatur nafas yang mungkin terlupakan sewaktu kami berdua asik tadi. Kupeluk mbak Lina dari belakang. Kudekatkan bibirku ketelinganya. “Makasih ya mbak”, bisikku dengan agak parau. “Ah, mbak yang terima kasih”,jawabnya sambil tersenyum manis sekali. Kuciumi tengkuknya dengan lembut, lalu perlahan – lahan kujilati kupingnya sambil merintih untuk memancing mbak Lina kembali. Si Otong masih tetap ngaceng, mau minta lagi. Ku tempelkan si otong ke pantatnya, perlahan kugesek – gesekkan. Tanganku mulai beraksi lagi. Kujelajahi memeknya yang kian basah. Spermaku meleleh keluar dari memeknya dan membasahi pahanya. Kumainkan cairan putih itu. Clitorisnya yang mulai lemas kembali menegang. Tanganku mulai naik ke atas, meremas – remas payudaranya yang padat. Mula – mula lembut kemudian mengeras dan mengeras. Mbak Lina merintih keenakan. Pantatnya yang sintal mulai digosok – gosokkan ke belakang sehingga menyentuh si otong. Tak tahan lagi kumasukkan si otong ke memeknya dari belakang. Kutindih tubuh mbak Lina. Mbak lina yang dalam posisi telungkup dan berada di bawah tak bisa berbuat banyak. Di rentangkannya kakinya yang mulus dan jenjang itu untuk mempermudah si otong masuk. Dengan tangan yang terus meremas – remas dan memilin – milin payudara serta putingnya itu aku memompa mbak Lina dengan sangat bernafsu. “Oh… enak sekali Di, mbak seneng sama posisi ini….”,katanya tersengal – sengal. Kuciumi tengkuknya dengan ganas. Mbak Lina hanya bisa menggelepar keenakan. Tak lama kemudian mbak Lina klimaks untuk kedua kalinya. Tanpa memperdulikan mbak Lina yang terus mengejang kupercepat ayunan si otong. Bunyi yang dihasilkan dari kecepatan dan basahnya memek mbak Lina membuatku makin bernafsu. Lama sekali mbak Lina mengejang keenakan sampai akhirnya aku keluar juga. Kali iniku semprotkan spermaku ke pantatnya. Karena udah tiga kali aku klimaks, air maniku tak sebanyak semprotan yang pertama dan kedua, tapi cukuplah untuk membasahi pantat mbak lina yang merangsang itu. Akhirnya aku colapse lagi di atas mbak Lina.

“Gila, mbak sampai lima kali berturut – turut lho Di…”, kata mbak Lina manja. “Hah…? Lima kali berturut – turut ? Gila…. Pasti enak bener rasanya…”, sahutku dengan iri. Mbak Lina cuma tertawa manja. “Makasih ya Di….. udah bikin mbak keenakan…. Sampai enam kali lho…..”,kata mbak Lina sambil membalikkan tubuhnya. Aku pun bangun dan hanya tersenyum saja. He… he…. Ini belum seberapa, aku bisa buat mbak berpuluh – puluh kali klimaks, batinku.

Singkatnya setelah beres – beres sebentar kami menuju ke ruang tamu, ngobrol sebentar sambil nungguin Antok datang. Lima menit kemudian Antok datang sambil cenngar – cengir, “Gimana? Mbak Lina jagoan kan?”, tanyanya menyindir. “Rupanya kamu tau juga ya?”, tanyaku memancing.

Kami bertiga tertawa penuh arti malam itu…..

BAYAR HUTANG

‘Nikmati saja .aku ada di kamar sebelah..’ begitu pesan dodi pada retno istrinya. Retno mengangguk pasrah pada suaminya. Kini ia duduk di tempat tidur mereka mengenakan daster tipis. Ia menunggu kedatangan dio, teman akrab suaminya untuk menikmati tubuhnya hanya satu malam. Kurang bisa dipercaya, tapi memang terjadi. Dodi tidak bisa mengembalikan sejumlah uang yg dipinjamnya pada Dio, yg meskipun sahabatnya sejak SD, uang itu dalam jumlah besar. Hampir saja masalah itu berakhir di Kepolisian, kalau saja saat itu Retno lewat dengan mengenakan kaus tipis hingga Bhya jelas terlihat. Akhirya dio mengajukan penyelesaiannya yaitu dengan menginap semalam dgn ditemani retno.

Setelah diberitahu retno pun mentaati dan bisa mengerti kesulitan suaminya, meskipun dengan sedikit marah. Tak lama kemudian dio muncul dengan mengenakan piyama milik dodi. Ia langsung duduk disebelah retno. Retno langsung berdiri di hadapan dio dan dengan mata terpejam ia membuka dasternya. ” Dio nikmatilah sebagai pengganti hutang suamiku ” dasternya meluncur turun dan jatuh di lantai. Payudaraya yang kencang menantang masih tersembunyi di balik BH Triumph 36B warna merah. Juga kerimbunan memeknya yg masih tersembunyi. ” Mbak tidak seperti itu. Saya janji akan memuaskan mbak pada dodi. Mbak menurut saja ya .? ” dio masih terduduk di hadapan Retno, namun dari balik piyama itu terlihat jelas bahwa ia telah ngaceng.

“Buka mata mbak..” ” .” Retno membuka matanya dan tertegu melihat benda yg menyembul di piyama dio. ” Beruntung dodi punya istri seseksi mbak .” Dio kemudian berdiri, berjalan mengelilingi retno. Dari belakang, dibelainya rambut retno yg hitam dan panjang itu. Tangannya juga melepaskan kaitan BH retno. Kini payudara montok itu benar2 bebas. Dio kemudian melapaskan piyamanya di belakang retno. ” Dio saya akan melayani kamu tapi..janjimu harus kau tepati..” Retno berkata lirih saat merasakan dengusan nafas dio di lehernya. ” tentu tentu ..Kini..balik badanmu ” perintah dio. Ia kemudian mengambil kursi untuk duduk. Retno perlahan membalikkan badannya. Payudaranya yg indah bergoyang mengikuti badannya.

“Hmmmmm . Sini..berlutut ” dio mengisyaratkan agar retno berlutut diantara kakinya. “Tapi .tapi .” “Tapi apa belum pernah ngisep kontol dodi emang SINI ! ” bentak dio. Retno kemudian berlutut seperti keinginan dio. Tanpa pikir panjang, rambut retno ia jambak dan kepalanya ia dorongkan ke kontolnya “ISAP .!!!!!!! ” Retno ingin muntah saat kontol yg besar itu masuk ke mulutnya, apalagi saat dio menggoyang2kannya maju mundur. “Ahh..Ahhhh .isaapppp isaaapppppppp” sambil terus menekan-nekankan kepala retno ke kontolnya. Dalam hati retno sebenarnya kagum akan ukuran kontol dio, hanya saja ia tidak terbiasa akan posisi ini.

Menit demi menit berlalu dengan erangan dan desahan dio. Bahkan retno sempat merasakan sedikit cairan hangat muncrat dari palkon dio. Rasanya manis .” Apa ini semen ya,,?’ pikirnya dalam hati. “Sudahh .!!!” Berdiri, pegangan pada pinggiran dipan ..Cepat..” Dio makin beringas saja saat melihat Retno pasrah. “Buka kaki lebar2 agak membungkuk !! ” Kemudian ia berdiri di belakang retno. Dengan sekali sentak CD tipis rento ia sobek. “Aduhhh ” teriak retno lirih. Tangan dio kemudian menggerayangi tubuh retno. Mulai dari meremas2 payudara retno hingga istri dodi itu merintih rintih hingga jemarinya mengubek-ubek memeknya.

“Ahhhhhh uuuhhhh” hanya itu yg dapat diucapkan retno saat jemari dio mempermainkan klitnya. “Auuuuhhh ..uuuuhhhhhh .” tanpa sadar retno menggoyangkan pinggulnya agar jemari dio tetap di daerah klitnya. “Ahhh..rupanya si pasrah mulai menikmati ya ?’ guman dio. “Bagus..bagus ” Kini tangan dio yg satu memegangi pinggan retno sementara satunya memegangi kontolnya untuk dimasukkannya ke lubang memek retno. ” AAAHHhhhhhhhhhhhhh ” retno beteriak keras saat dengan kasar kontol dio dihujamkan ke liang memeknya.

“Diiiiooooooo ..sakitttttt !” Tangan dio kemudian memegangi tangan retno, ditariknya tangan istri temannya itu ke belakang hingga tubuh retno melengkung. “Rasakan .hhhgggg .ggggghhh ggghhhh ..” dio terus menghujam2kann senjatanya ke memek yg makin licin itu. “ooohhh ohhhhhh.hhh .hhhhhhhh ..dioooo .” retno merintih rintih. Entah ia merasakan sakit ataukan kenikmatan luar bisasa yg ia rasakan. Payudaranya berayun-ayun dengan bebasnya. ” Uggghhhh sempit banget ..ayo retno nikmati saja ” dio tersenyum saat merasakan perlawanan retno makin melemah. Tubuhnya tidak lagi tegang melainkan makin relax, itu terasa lewat otot2 retno di tangan. “ooohhh ohhhh ” “Ayo katakan .katakan ” dio makin keras menghujamkan kontolnya.

“hhhhh .hhhhh puaskan aku dio ..ooohhhhh ..” retno tidak bisa mengingkari perasaannya. “baguss nih rasakan ..” seketika itu ditariknya tagan retno lebih keras , dan “diiiooooooooo .” Tenaga retno bagai terbetot keluar, saat ia merasakan mani dio menyemprot membanjiri memeknya, sebegitu derasnya hingga sebagian menetes ke lantai kamar yg menjadi saksi bisu mereka. “ohhhhh ..retno seandainya kamu jadi istriku ..” dio kemudian mendekap tubuh retno yg telah basah oleh keringat. “Gila .kenapa kontolnnya belum mengecil .” Guman retno dalam hatinnya.

Ia merasakan kontol dio tetap pada ukuran sebenarnya di dalam memeknya yg telah becek. ” Dio..kok masih keras sih ..” guman retno pada dio yg terengah engah di belakangnya. “Iya..biasa..” ” Mau 1 ronde lagi ..?” kali ini retno yg agresif. “Boleh .” Dio melepaskan dekapannya. “Dio..tiduran deh di lantai itu ” Dio menurut saja..ia merebahkan dirinya di lantai dingin yg berceceran maninya. Kontolnya tegak bagai tiang bendera. “Aku naikin ya ..” Retno kemudian mengangkangi kontol dio dan ..blessss masuklah kontol itu hingga pangkalnya. “Ahhhhhh ” Setelah kontol itu berada di dalam retno kemudian memutar2kan pantatnya. Kontol itupun bergesak denngan dinding memek dan klit retno. “Ayooo dio .mainin .” Retno memberi tanda dio untuk bermain-main dengan payudaranya. Dio kemudian mengangkat badannya sedikit untuk mengulum dan menjilati susu retno yg kenyal.

Saat lidahnya menyentuh putting susunya retno pun kontan berteriak lirih. Putting itu selalu menjadi bagian tersensitifnya. Apalagi saat dio menghisap-hisapnya bagai seorang bayi gedhe. Retnopun tambah semangat menggarap kontol dio. Tubuh mereka telah basah oleh peluh dan cairan mani. Rambut retno pun telah acak2an. Semakin malam permainan mereka semakin panas..hingga akhirnya dio keluar untuk kedua kalinya di liang memek istri temannya itu. Malam itu mereka berdua benar-benar menikmati permainan mereka, retno bahkan telah melepaskan kepasrahnannya , berganti dengan gairah untuk bercinta dengan dio.

KENALAN MEMBAWA NIKMAT

Bermula kenalan yang tidak sengaja diatas bus patas ac, setiap pagi saya naik bus dari terminal dikawasan Jakarta timur, sampai suatu hari ada seorang wanita yang naik bersamaan dengan saya, kalau diperhatikan wanita ini tampak biasa saja usianya saya perkirakan sekitar 35an , tetapi dengan setelan blazer dan rok mini yang ketat warna biru tua, sangat kontras dengan warna kulitnya yang putih, hari itu dia naik bersama saya dan diluar dugaan saya dia duduk disamping saya, padahal ada bangku lain yang kosong, tapi okelah saya anggap itu adalah wajar…..tapi sungguh saya tidak berani menegur, kadang kala saya melirik ke arah pahanya yang putih dan sedikit di tumbuhi bulu bulu halus dipermukaannya hal ini membuat saya betah duduk bersama dia selain juga wanginya membuat saya sangat bangga bisa duduk berdampingan dengan beliau, begitulah hingga hari ketiga hal yang sama terjadi lagi dan kali ini saya coba mau iseng iseng berhadiah, maka saya tegur ; selamat pagi mbak…!, ” pagi juga…” si mbak menjawab dengan senyum yang cantik dimata saya, lalu saya buka omongan ” kayaknya udah 3 hari berturut turut kita sama sama terus…ya?, mbak mau turun dimana sih..?, dia jawab “di Sarinah mas….” dan saya tanya apa mbak kerja disana..?, lalu dijawab “oh tidak, saya kerjanya dekat Sarinah…” lalu terjadilah percakapan biasa meliputi kemacetan lalin sampai dia tanya balik saya kerja dimana, lalu saya bilang dikomputer, dan dia bilang bahwa kantornya banyak pakai komputer, boleh dong minta kartu nama, maka saya berikan sebuah kartu nama, tapi waktu saya minta kartu namanya, dia tidak kasih dengan alasan tidak punya, rupanya hari ini hari baik saya dan segera saya tau namanya “YULI” (bukan sebenarnya), selanjutnya kami selalu bersama sama tiap pagi dan telepon pun mulai berdering dengan segala basa basi……

Suatu ketika saya tidak melihat dia selama 5 hari berturut turut, saya sempat menunggu sampai telat tiba dikantor, saya hubungi telepon dikantornya juga tidak masuk, akhirnya dia telepon juga katanya sakit. Tepatnya hari Senin saya kembali ketemu, kali ini tanpa mengenakan seragam hanya memakai celana jean’s dan kaos t-shirt sehingga dadanya yang montok itu tampak jelas membuat perhatian orang orang disekitar kami, kali ini dia ajak saya untuk bolos…, Mas saya butuh bantuan nih… katanya, lalu saya tanya apa yang bisa saya bantu…?, “mas, kalau bisa hari ini nggak usah ke kantor temenin saya ke Bogor yuk…kalau mas nggak keberatan lho..?, saya berpikir sejenak, lalu saya tanya lagi lagi….emang kamu mau nggak kerja hari ini….?, “saya sedang ada masalah nih….ya…agak pribadi sih.., kira kira bisa nggak mas. Saya nggak pikir lagi saya jawab ” ya…dech saya temenin deh…” dalam hati sih, wah kasian ini customer saya yang udah pada di janjiin.

Dengan alasan keperluan keluarga saya ijin tidak masuk, saya jalan jalan sama Yuli kerumah temannya di kota Bogor ,Setiba disana saya dikenalin sama temannya namanya Nia, mereka bicara berdua dibelakang, sementara saya diruang depan seorang diri, setelah itu mereka kembali lagi dan kita ngobral bersama sama , rupanya si Nia punya janji dengan temannya kalau mau pergi jadi kita tinggal berdua saja dirumah itu, sambil ngobrol di karpet dan nonton Tv, dengan manja Yuli tiduran di pahaku, sambil bercerita macem macem dan aku menjadi pendengar yang baik, sampai dia bertanya “capek nggak mas ditidurin pahanya gini..?”, lalu saya jawab: “ah nggak apa apa kok mbak….!, dalam hati sih pegel juga nih udah itu batang kemaluan saya agak sedikit bangun gara gara saya ngintipin dadanya yang montok dan putih, dia pakai BH yang cuma separo (atas lebih terbuka) jadi gundukan daging di dadanya agak menonjol, diluar dugaan dia tanya lagi , tapi kali ini nanyanya nggak tahu lagi iseng kali, “burungnya nggak keganggu kan ditidurin sama saya..?, lalu saya jawab sekenanya saja, “keganggu sih nggak, cuman agak bangun ….”, eh dia tersenyum, sambil megang batang kemaluan saya,”biarin deh bangunin aja…pengen tahu, kayak apa sih….!, “ya sudah bangunin saja…”jawab saya pasrah sambil berharap hal itu beneran , “Ah yang bener mas..?,kalau gitu buka dong biar aku bangunin..”, jangan disini mbak, nanti kalau mbak Nia datang gimana kita….,” Oh tenang aja si Nia pulangnya baru ntar sore, dia temen baik saya, saya sering nginap disini, dia juga suka nginap dirumah saya…” terus saya diam saja.

“Ayo dong dibuka, katanya burungnya pengen dibangunin..!, dalam keadaan duduk dan menyandar didinding ditambah lagi Yuli yang tiduran tengkurap dikaki saya, jadi aga repot juga saya buka jeans saya, cuma saya plorotin sampai batas paha saja, begitu dia liat batang kemaluan saya langsung di genggam sambil berkata ” ini sih masih tidur..ya?,.biar saya bangunin….!, lalu mulai di kocok dan tangan yang sebelah lagi mengelus bagian kepala, membuat saya merasa geli tapi enak, lalu ketika batang kemaluan saya mulai mengeras, dia makin mendekatkan wajahnya dan mulai mejilat dengan ujung lidahnya disekitar bagian bawah kepala kemaluan saya, sekali kali dia gigit gigit kecil, hal ini membuat saya merem melek, akhirnya saya katakan “Mbak buka T-shirnya dong…!, lho kenapa mas…?, aku menjawab: “pengen lihat saja..!, lalu sambil tersenyum dia bangun dan mulai membuka ikat pinggang, kancing celana dan retsleting celana jeansnya, sehingga perut bagian bawahnya tampak putih dan sedikit tampak batas celana dalamnya, lalu dia tarik T-shirt keatas dan dilepaskan, sehingga dengan jelas saya lihat pemandangan indah dari dadanya yang montok (BH no 36), dan selanjutnya dia mulai menurunkan celana jeansnya, sekarang tinggal pakai BH dan celana dalam saja,

Oh….Cd nya yang mini sekali, betapa indah tubuh wanita ini montok dan sekel setelah itu kembali dia tiduran keposisi semula , tapi kali ini dia tidak hanya memainkan batang kemaluan saya tetapi sudah mulai dimasukkan kedalam mulutnya , terasa lidahnya bermain diatas kepala kemaluan saya dan Oh …nikmatnya, sambil membuka baju saya mencoba mengangkat pantat saya agar lebih masuk, rupanya dia tahu maksud saya , dia masukin full sampai ke tenggorokannya , saya tidak pernah mengukur batang kemaluan saya sendiri tapi didalam mulutnya dia batang pelir saya terasa sudah mentok dan masih tersisa diluar kira kira 2 ruas jari orang dewasa, sampai Yuli sempat tersendak sesa’at , aku pun segera berputar lalu merebahkan badan sehingga posisi sekarang seperti 69, saya biarkan dia mempermainkan kemaluan saya , sementara saya ciumin paha bagian dalam yuli yang mulus dan putih, sambil meremas bagian pantatnya yang masih tertutup celana dalam, pelan pelan saya tarik celana dalamnya, sampai terlihat dengan jelas bulu lebat disekitar kemaluannya sehingga kontras dengan warna kulitnya yang putih, begitu lebatnya sampai ada bulu yang tumbuh disekitar lubang duburnya.

Oh indah sekali panorama yang ada didepan saya, dan saya pun mulai menjilat vaginanya yang wangi sebab keliatannya dia rajin pakai shampo khusus untuk vagina, pada sa’at itu terdengar suara merintih yang lirih…oh mas aku nggak tahan nih……ah, dan dia tampak bersemangat, lubang kemaluannya mulai berlendir, buah dadanya mengeras, akhirnya saya bangun saya balikkan tubuhnya saya lepas Bhnya, sehingga tampak tubuhnya yang montok dalam keadaan bugil, saya perhatikan dari atas sampai bawah tampak sempurna sekali, putih, mulus, bulu kemaluannya tampak lebat, waktu saya perhatikan itu, tangannya terus memegang batang kemaluan saya, akhirnya saya renggangkan kedua pahanya dan saya angkat sehingga tampak jelas lubang vagina dan anusnya, lalu saya tarik pelan pelan batang kemaluan saya dari mulutnya dan merubah posisi, saya peluk dia sambil menciumi bibir, leher, serta telinganya hal ini membuat dia terangsang sambil berkata lirih “mas masukin saja mas…!” lalu saya bangun dan saya pandang dia , dan saya atur posisi kedua kakinya dilipat sehingga pahanya menempel di dadanya lalu saya jongkok dan saya pegang batang saya dan saya arahkan ke vaginanya lalu saya tempelkan kepala kemaluan saya, saya tekan sedikit demi sedikit, dan dia mulai merintih, tangannya mencekram tanganku dengan kuat, matanya memejam, kepalanya bergoyang kiri dan kanan dan vaginanya basah hebat, ini membuat kepala pelirku basah, dan aku mulai berirama keluar masuk, tetapi hanya sebatas kepalanya saja, kini ia mulai mencoba menggoyangkan pinggangnya dan mencoba menekan agar batang pelirku masuk total tapi aku bertahankan posisi semula dan mempermainkan terus .

Akhirnya karena tidak tahan dia pun memohon “Mas ….oh …..masukin aja ….mas nggak kuat nih….ohhh….mas” pintanya akhirnya mulai aku mendorong batang kemaluanku perlahan tapi pasti, dengan posisi jongkok dan kedua kakinya berada diatas pundakku, aku mulai menciumi dengkulnya yang halus itu, mbak yuli pun mulai menggoyangkan pinggangnya keatas dan kebawah, kira kira 10 menit kemudian dia mulai merenggang dan gerakannya tidak stabil sambil merintih “Mas….oooh…ssstttt” dadanya dibusungkan, tampak putingnya menonojol , “Ayo mas …akhhh….terus….mas….” aku pun mulai memompa dengan irama lebih cepat sesekali dengan putaran sehingga bulu kemaluanku mengenai bagian klitorisnya, hal ini yang menyebakan mbak Yuli “Orgasme” atau klimax , dan terasa cairan hangat menyiram batang kemaluanku, tubuhnya merenggang hebat “Mas Ohhhhh…..pssttt…..Akh ……” nafasnya memburu, ……sesa’at kemudian dia terdiam…..akupun menghentikan goyanganku……aku tarik pelan pelan batang kemaluanku dan setelah dicabut tampak ada bekas cairan yang meleleh membasahi permukaan vaginanya, dan nafasnya mbak Yuli tampak ngos ngosan seperti orang habis lari, akupun duduk terdiam dengan kemaluanku masih tegang berdiri, mbak yuli pun tersenyum, sambil tiduran kembali diatas kedua pahaku dan rambutnya terurai sambil dia pandangi batang kemaluanku yang masih berdiri, tangannya memegang sambil berkata…..”Mas ini enak sekali…., diapaiin sih kok bisa segede begini….”, aku jawab “Ah ini sih ukuran normal orang asia…..” dan dia bilang “tapi ini termasuk besar juga lho mas…..”, aku hanya terdiam sambil aku mengambil sebatang rokok, dan aku menyulutnya, dan kulihat mbak Yuli tetap mempermainkan batang kemaluanku dan berkata “kasih kesempatan 5 sampai 10 menit lagi ya mas, biar saya bisa nafsu lagi…”.

Aku terdiam hanya menganggukan kepala. Ronde kedua dimulai di rebahkan badanku lalu dia ambil posisi diatas badanku dia kangkangin kedua paha di pegangnya batang kemaluanku yang masih keras dan tegang lalu dimasukan kedalam lubang vaginanya, dan dia pun mulai melakukan gerakan naik dan turun, seperti penunggang kuda, kedua buah dadanya berayun ayun lalu secara reflek aku pegang kedua putingnya dan aku pilin pilin, membuat mbak yuli terangsang hebat, kira hampir ½ jam kemudian aku merasakan spermaku akan segera keluar, segera aku balikkan tubuhnya dan aku pompa kembali vaginanya dengan nafsu, mbak Yuli merasakan aku akan melepaskan spermaku, dia segera berkata mas keluarin diluar aja, aku ingin liat, aku diam saja sesa’at kemudian mbak Yuli mulai merintih:” Aduh mas ohhh….enak …mas …akhhh….masss”, akhirnya mbak Yuli kembali orgasme, membuat vaginanya basah , hal ini membuat aku makin enak …..akhirnya aku tak mau menahan lebih lama spermaku terasa sudah di ujung tak dapat kutahan lagi, segera aku tarik batang kemaluanku , tangan kananku mengocok batang kemaluanku sendiri dan tangan kiri menekan pangkal batang kemaluanku sendiri, pada sa’at itu mbak Yuli memasukan salah satu jarinya kelubang anusku membuat sperma muncrat banyak sekali berhamburan diatas dada, perut, dan diatas rambut kemaluannya….akupun segera berbaring disampingnya, istirahat sebentar, lalu kekamar mandi, untuk mandi bersama.

Dikamar mandi kami saling menyabuni, sambil aku meremas remas kedua buah dadanya yang basah oleh sabun, mbak Yulipun memainkan batang kemaluanku yang masih setengah tidur tapi masih aja mengeras, lama lama aku tegang lagi karena permainan tangan mbak Yuli dengan sabunnya, waktu aku tanya: “Mbak tadi kok minta dikeluarin di luar kenapa..?, dia hanya bilang senang melihat kemaluan laki laki lagi “keluar ” spermanya…!, mas ini bangun lagi ya..?, aku hanya mengangguk sambil tanya boleh masukin lagi nggak…?”, dia mengangguk sambil berkata:”dari belakang ya mas…!, sambil membalikan badan yang masih penuh sabun dan posisi setengah membungkuk, kedua tangannya berpegang di sisi bak kamar mandi dan kedua kakinya direnggangkan sehingga tampak jelas sekali lubang vaginanya, juga lubang anusnya, aku jongkok dibelakangnya sambil mempermainkan lidahku di sekitar vagina dan kedua pantatnya, lamat lamat kudengar desahan suara diantara gemericik air yang mengalir ke bak mandi, segera kuambil sabun sebanyak mungkin aku gosok di batang kemaluanku, lalu aku genggam batang kemaluanku dan kepala kemaluanku kutempel di permukaan lubang vaginanya, terdengar desahan dan mulai menggerakkan batang kemaluanku maju mundur, nikmat sekali dan mbak Yulipun tampak menikmati dengan menggerakkan pinggulnya kekanan dan kekiri, kurang lebih 10menit mbak Yuli kembali kepuncak kenikmatan, lendir hangat kembali membasahi batang kemaluanku, aku bertanya:”Keluar lagi..mbak..?”, ia hanya menganggukan kepalanya, lalu pelan pelan kembali kugerakan batang kemaluanku maju mundur sambil menunggu mbak Yuli terangsang lagi, kulihat lubang duburnya yang agak mencuat keluar, lalu kucoba kumasukan jari telunjukku kedalam duburnya setelah aku beri sedikit sabun, terdengar sedikit rintihan “ssstt…ah mas pelan pelan” rintihan yang membuat aku semakin nafsu….

Tiba tiba aku ingin sekali mencoba untuk menikmati lubang duburnya yang keliatannya masih “Perawan” itu, kutarik pelan batang kemaluanku yang masih basah dan licin itu akibat lendir dari lubang kemaluan mbak Yuli, kutempelkan kepala kemaluanku yang mengeras dipermukaan duburnya, kupegang batang kemaluaku sehingga kepalanya mengeras, aku mencoba menekan batang kemaluanku, karena licin oleh sabun maka kepala kemaluanku segera melesak kedalam, dia pun mengeluh “akhhh aduh masss ..sssttt ohh.!” aku berhenti sea’at, dan dia bertanya;”kok dimasukin disitu mas…?’, lalu kujawab dengan pertanyaan “sakit nggak mbak….?, mbak Yuli diam saja, dan aku melanjutkan sambil berdiri agak membungkukkan badan tangan kiriku melingkar diperutnya menahan badannya yang mau maju, dan tangan kananku berusaha memegang vaginanya mencari klitorisnya , hal ini membuat dia terangsang hebat, dan kutekan terus sampai masuk penuh, terasa olehku otot anusnya menjepit batang kemaluanku , permainan ini berlangsung ½ jam lamanya, dan kembali aku tak mampu menahan spermaku didalam duburnya sambil kupeluk tubuhnya dari belakang aku tekan batang kemaluanku sedalam mungkin, tubuhku bergetar dan mengeluarkan cairan sperma dalam duburnya, kubiarkan sesaat batang kemaluanku didalam anusnya sambil tetap memeluk tubuhnya dari belakang, dan tubuh kami masih berlumuran dengan sabun, kami melepaskan nafas kecapaian lalu kami selesaikan dengan saling menyirami tubuh kami, lalu berpakaian dan duduk kembali menunggu mbak Nia pulang, mbak Yulipun tertidur di sofa karena kecapaian .

Ketika mulai senja ku lihat mbak Nia pulang dan aku membukakan pintu, beliau bertanya :”mana si Yuli…?”, aku tunjuk dan dia berkata :”oh lagi tidur…, capek kali ya….?, aku hanya diam saja dan mbak Nia masuk kamarnya, tiba tiba aku ingin kencing dan aku kekamar mandi melewati kamarnya mbak Nia , secara nggak sengaja aku melihat dari antara daun pintu yang tidak rapat, mbak Nia sedang ganti baju, aku lihat dia hanya mengenakan celana dalam saja, tubuhnya bagus , putih bersih dan sangat berbentuk, aku sesa’at terpana dan ketika ia mengenakan baju aku buru buru kekamar kecil untuk buang air kecil, dan waktu keluar dari kamar mandi, mbak Nia tengah menunggu depan pintu, sambil tersenyum dia bilang:”tadi ngintip ya….” aku hanya tersenyum dan berkata “boleh liat semuanya nggak…”, dia jawab :”boleh aja tapi nggak sekarang, nggak enak sama….” sambil menunjukkan tangannya kearah ruang tamu, aku paham maksudnya lalu dia masuk kamar mandi sambil tangannya menyempatkan meremas kemaluanku, aku segera kembali keruang tamu dan membangunkan mbak Yuli. Akhirnya aku dan mbak Yuli sering melakukan hubungan sex dengan berbagai style di motel, villa kadang kadang dirumahku sendiri, dan ketika aku ingin kerumahnya Ia selalu melarang dengan berbagai alasan, ternyata mbak Yuli ini sudah bersuami dan memiliki seorang anak, ini membuat aku sangat kecewa.

Disa’at aku mulai benar benar mencintainya, dan mbak Yulipun sebenarnya menginginkan hal yang sama, tapi beliau sudah terikat oleh tali perkawinan ,hanya saja dia tidak pernah merasakan nikmatnya hubungan sex dengan sang suami, dan sa’at jumpa dengan diriku dia cukup lama mengambil keputusan untuk menjadikan diriku sebagai kekasihnya (PIL) ,katanya bersama saya dia menemukan apa yang dia inginkan (kata dia lho), hubungan kami berlangsung setahun lebih sampai beliau pindah bersama suami, ke Surabaya….tapi aku yakin suatu hari aku pasti ketemu lagi…..Oh mbak Yuli sayangku, ternyata kamu milik orang lain….hingga sa’at ini aku masih berharap ketemu lagi, setiap pagi aku masih setia menunggu kamu…..walau tidak ketemu tapi kenanganmu masih tersisa dalam hatiku….

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.