ASISTEN GUE

Pengalaman gue ini emang keliatannya klise tapi ini bener-bener kejadian. Setelah lama gue bekerja di perusahaan tempat gue bekerja, gue rasa tugas gue mulai berat, dan emang tugas gue yang numpuk engga kunjung kelar-kelar, ya akhirnya gue putusin untuk minta asisten baru yang bisa bantu gue. Setelah gue ngelapor ke atasan gue ternyata atasan gue setuju, dan kata asisten gue kalo bisa cari yang bagus biar bisa diajak untuk ngelobi ke perusahaan lain. Setelah gue muat iklan di harian kompas, engga disangka lamaran-lamaran yang dateng banyak, ya…setelah dipilih ada 4 orang mereka itu lulusan dari sekolah sekretaris yang dikatakan terkenal.

Emang sih mereka masih fresh graduate, tapi meliat hasil tes-tes yang gue kasih beserta wawancara sisa dua orang yang molos, Siska sama Yayah dan yang bikin gue bingung setelah nawar gaji mereka minta standar yang sama, engga ada yang minta gajinya miringan dikit. Dan setelah gue ajukan ke kepala bagian gue, ternyata kepala bagian gue pusing dan dia bilang gini “gimana kalo kita bagi aja seorang satu? Cocok? cocok deh pak..! sahut gue. Hari pertama mereka dateng dan langsung gue bagi tugasnya.

Yang untungnya mereka itu tanggap.akhirnya Siska buat atasan gue, dan Yayah buat gue, oya sedikit tentang Yayah, tingginya hampir setinggi gue (gue 186 cm), ya mungkin dia 170-an, bodinya yang engga tahan. Bohai banget. Seperti biasanya gue pulang memang agak sore (office hour abis jam 5 teng), Yayah dah gelisah pengen pamit pulang tapi gue masih aja berkutat sama laporan gue. “Yayah kalo udah mo pulang duluan aja..engga apa-apa kan sekarang dah jam 5 lewat 20, entar ketinggalan kereta lho lagian dah mendung kalo ujan kan entar kebasahan” kata gue sambil nyegir. “Iya pak” sambil berkemas dan engga sengaja pulpennya jatuh dan dia memungutnya, otomatis dari posisi dukuk dia berputer roknya tersingkap, dan engga sengaja gue ngeliat, wah emang bener kerawat sampe ke ujung pahanya begitu pula dengan dengan segitiganya yang bewarna putih (berarti cd-nya warna putih..he..he..he..) dan sambil memungut pulpen dia nunduk dan serta merta dia menutup bajunya yang otomatis terliat kalo nunduk ’”Yah, lain kali pake bajunya yang ketutup aja biar engga repot” kataku. “Engga pak, saya justru engga seneng pake baju yang kerahnya terlalu tertutup” katanya sambil nyengir, karena tau maksud saya ngomong. Tak lama Yayah pergi, dan gue terus bekerja.

Hari-hari berlalu, dan emang tiap abis bulan gue sibuknya engga ketolongan, waktu udah menunjukkan jam 6 sore, Yayah juga masih keliatan sibuk, gue coba untuk istirahat sebentar. “Yayah istirahat dulu, atau kalo dah cape buat besok aja kerjaannya’´, kata gue serius, dan engga lama seperti biasanya gue buka email gue, beserta web Aceh. “Ada cerita baru pak?” tanya Yayah, busyeet gue kaget tiga per-empat mati (bukan setengah lagi), ’´cerita apa?, cerita dari Aceh, emang kamu tau?’´, tanya gue sambil nyengir malu. “ya cerita apa lagi, maap ya pak, saya kan yang biasa nyalain komputer bapak, dan ternyata setelah saya liat di folder favorite-nya bapak ada tulisan Aceh temen santai, dan setelah saya buka, dan baca ceritanya emang asik punya, tapi sayangnya….sayangnya apa ?” kata gue,  iya setelah baca pagi-pagi terkadang banjir, dan saya harus cebok deh pak, kan engga enak, dan terkadang saya dah pake pembalut biar engga basah ke cd saya, dan yang bikin saya bangga ada nama bapak di webnya Aceh’´ katanya sambil mendekat ke arah komputer, “Kamu tuh bisa aja..lancang ya! ’´ kata gue sambil menepok pantatnya (sekalian mancing sih) “emang enak pak, baca doang? ’´ katanya Yayah sambil terus mendekat ke pc dan sambil mengklik salah satu cerita Aceh. “ya kalo engga ada penyaluran swalayan aja, dulu ada sih tapi sekarang dia di sby ’´ kata gue. “tapi  kalo emang kamu mau bantuin sih boljug! ’´ kata gue sambil terus meliat ke pc” “Boleh pak siapa takut, tapi abis itu, saya punya bapak juga mainin yah, engga usah kuatir, meskipun saya dah engga perawan, tapi alasannya bukan karena ditusuk lho, tapi karena onani yang engga bener caranya, jadi pernah berdarah, dan setelah itu kalo emang lagi butuh, ya…pake jari aja..!

Engga lama dari itu gue mulai meremas pantatnya, dan tangan gue terus menjelajah sampai belahan depannya. “enak engga?” tanya gue sambil berbisik dan menggigit telinganya . “ya enak sih, tapi saya minta dilayanin duluan ya pa, dah engga tahan” bisik Yayah seraya membuka stoking dan membuka celana dalamnya. Ternyata memek yayah dah banjir, dan udah ampe ngebasahin cd-nya, “Pak jilet pak,..shh..sh..terus pak,.. ’´ dessah Yayah, seraya ia membuka bajunya dan sekarang tinggal bhnya, gue terus ngejiletin memek Yayah yang engga bisa diem, jadi terkadang idung gue kejeduk memeknya. Setelah 5 menitan gue jiletin memeknya, akhirnya dia minta gantian, giliran yayah udah. “Sekarang giliran bapak, ayo buka pak kok malu” bisik yayah sambil memijit peler gue yang dah engga karuan arahnya, gue ajak Yayah untuk duduk di kursi tamu gue, dan engga lupa tutupin gorden serta mengunci pintu.

Pertama gue cooption bhnya yayah, sambil cipokan gue ngeraba putting susunya yang dah menegang, sam! bil gue mencari kaitannya, dan oh ternyata kaitannya didepan, dengan bantuan tangan Yayah sekarang toket Yayah, sudah terlihat dengan jelas, dan tak lupa gue mencium aroma bh Yayah, yang bertuliskan triumph 36c emang cukup besar toketnya Yayah, langsung aja gue isep putting susunya seraya lidah gue menari-nari diatas putting susunya, dan tangan gue yang satu lagi gue belai-belai sambil meraba putingnya. Desahan yayah membuat napsu gue engga terbendung lagi, ’´sh…ayo pak, jilet yang kuat ’´, rintih Yayah. secara bergantian putting susu Yayah gue jiletin kiri dan kanan, dan setelah merasa bosen gue langsung aja mendekap Yayah dan mendorongnya ke arah peler gue. “Ayo yah, isep yang asik, sh…sh…” Gue mendesah nikmat emang enak bener, peler gue dijilet terkadang sampe masuk ke tengorokannya, bener-bener enak…´ karena yayah dah engga tahan lagi, dia minta gaya 69, ya gue turutin aja, dan sekitar 4 menitan gue mulai merasa ada sesuatu yang pengen keluar. “Aduh yah….dah mau keluar nih. buruan tarik ’´. kata gue memelas. ’´Ayo dong pak, dikit lagi Yayah juga pengen keluar, kita barengan ya…’´kata yayah sembari memasukan peler gue kedalam mulutnya….cret…crett…´gue muntahin peju gue didalem mulut Yayah.

Dan dengan tenang Yayah ngejiletnya sampe bersih. “Engga risih, kamu ngejilet peju saya ’´, tanya gue sambil mengelus kepalanya Yayah. “Katanya sih buat awet muda, tapi kalo engga sih engga apa-apa, palingan sakit perut…oya jadi engga enak nih, saya dilayanin 2 kali sedangkan bapak cuma sekali..’´katanya sambil nyengir, ngga lama sesudah itu gue ditindih sama Yayah dan kita cipokan cukup lama, dan lama-kelamaan peler gue bangun lagi. Wah bahaya nih..segera gue menyudahi acara tersebut agar tidak berlarut lama di kantor.´ Yah, dah dulu deh dah malem nih, mendingan kamu ambil tisu untuk bersih-bersih “kata gue sambil bangun, waktu dah menunjukan jam ½ 8 malem, dan gue anterin Yayah balik kerumahnya.

Semenjak kejadian itu, kami sering pergi apalagi kalo ada meeting diluar kota gue selalu membawa asisten gue Yayah, gue janji akan gue terusin ni cerita soalnya sampe sekarang ini hubungan gue sama Yayah makin asik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: