BIBI LINTIK

Bibi Lintik adalah nama sebuah warung di Cipanas. dulunya sih deket Padang Sati. Waktu Padang Sati berubah jadi Simpang Raya lalu berubah lagi jadi Padang Sati gue kaga tahu deh kemana tuh warung. Nengokin ah…..

( Ini fiksi campur pengalaman …. kalau menganggap murni pengalaman si Joni terserah saja, kisah sebenarnya rahasia…..😉 dan tebak saja incest apa engga, gampang kok. )

Gue bingung ceritanya, apakah mau ceritain Flash Back ketahun 80an dulu atau cerita yang up-to date saja, maksudnya tentang si Bibi Lintik ini tentunya. Soalnya gue sudah kenal dari awal-awal tahun 80an tuh, lagi demen-demennya naik motor rame-rame ke Puncak.

Hari itu Minggu sore, gue dalam perjalanan pulang dari Bandung, sendirian saja naik boilnya, karena di BAndung ketemu temen-temen lama yang sudah kenalan belasan tahun lalu, gue saat melintasi Cipanas jadi ingat Nostalgila dulu. Kangen juga rasanya ingin makan di warung-warung kecil kayak dulu waktu masih bokek dan ABG. Kebetulan gue teringat sama Tulisan di salah satu warung ituh ‘Bibi Lintik’ dan kebetulan memang sudah jam 8 malam kurang dikit, lapar ah dan mampir ah……

Gue parkir dulu, lalu jalan masukin itu warung, Rasanya gimana gitu…. aneh… maklum sudah sangat lama sekali gue kaga masuk warung ini (mungkin lokasinya juga sudah pindah-pindah kali ? cuma namanya saja masih sama. Dulu itu belasan tahun yang lalu, pemilik warungnya adalah ibu-ibu/ mbok-mbok asli sunda, melayani dibantu oleh anak gadisnya yang lumayan cakep juga sih. Karena si Ibu cukup ramah sama anak-anak muda bermotor, kita biasanya memanggil dia Bibi Lintik, anak gadisnya yang cakep bernama ‘Neni’ kalo kaga salah. Gue tuh yang kenalan duluan, baru temen-temen gue yang lain ikutan. Usia kita sebaya kayaknya, soalnya si Neni juga sedang mekar-mekarnya jadi remaja saat itu. Eh Flash BAck nya sudah dulu ah, buat cerita yang lain saja nantinya)

GUe duduk saja dibangku yang ada, lalu teringat masa lalu, gue mulai memesan makanan dengan menunjuk-nunjuk saja, terakhir gue jadi ketawa geli sendiri….. (karena ingat gaya kami memsan jaman dulu) ” pakai telor nya neng ” kata gue pada gadis cantik pelayan warung.

” Kenapa Oom senyum-senyum sendiri ? ” tanya si Gadis pada gue tentunya. ” Oh…. engga… ingat kejadian lucu saja.” jawab gue. ” minumnya apaan Oom ? ” tanya si Gadis itu. ” teh hangat saja… (ingat waktu dulu lagi)… eh kalau ada air jeruk aslinya boleh deh, yang hangat yah ? ” ” air jeruknya ada Oom…. teh hangatnya jadi engga ? ” ” Jadi dong, jangan manis yah ! ”

GUe duduk tenang melihat makanan yang tersaji sambil menunggu minumnya datang, gue memperhatikan si Gadis. Wah kalau mau jujur sih…. si gadis lumayan cantik luh, kulitnya kuning langsat, hidung cukup mancung, tingginya juga 165cm lebih deh kayaknya. Wajahnya manis khas gadis desa yang polos, tapi pakai lipstik sedikit, kaga norak dan terlihat serasi. Pinggulnya sudah terbentuk dengan pantatnya yang tebal mantap dan bundar banget, wah kayaknya mengundang untuk di tepok deh tuh pantat. Kenalan ah… siapa tahu😉

Gue menunggu doi selesai mengantar dan menaruh minum gue, lalu mendadak gue tangkap tangannya.

” eh ada apa Oom ? ” tanya si gadis dengan kaget. ” tunggu dulu, jangan pergi dulu…, saya mau tahu nama kamu siapa neng, lain kali kalau saya mampir sini kan gampang kalau mau memesan ….. dan lebih akrab jadinya…” ” ah saya cuma iseng Oom disini, kebetulan biasanya minggu ramai, makanya saya datang bantu-bantu saja. ” ” tapi kenalan boleh dong…. saya Joni…. dari Jakarta….” kata gue menyodorkan tangan memaksa kenalan. ” oh…. kenalan sih boleh saja… saya Selvi Oom… ” balas si gadis menyebutkan namanya. HAH ! nama gadis desa kok selvi yah ? keren banget, yah apa sih aturan nama, suka-suka orang dong… Untung dia kaga bilang namanya Monica Seles luh ! ” Oom sendirian saja jalannya ? ” yanya Selvi atau Selfi atau selvie atau gimana nulisnya gue kaga tahu deh. ” iya sama siapa lagi ? anak-bini belon punya kok….. lagian ada keperluan mendadak jadi saya kemarin berangkat ke Bandung, Malam ini yah harus balik ke Jakarta lagi…” kata gue setengah boong, padahal gue mau balik kapan juga terserah, dan ke Bandungnya kaga mendadak kok, memang ada urusan yang sudah gue planning. ” wah…. Oom bisnis sendiri apa kerja sama orang sih Oom ? ” ” yah…. kebetulan saja sekarang usaha sendiri, kecil-kecilan…”  ” Wah…. ikut dong Oom….. ikut kerja sama Oom….” rayu si selvi.

Padahal gue lagi makan tuh, yah sudah gue pantengin saja sejenak, biar penasaran dikit si Selvi menunggu.

” Loh… Neng selvi memangnya tidak bekerja di sini ? ” ” saya nganggur Oom, mau sekolah kaga dikasih sama Umi…. ” jawab selvi rada sedih…

Umi itu panggilan untuk Ibu bagi sebagian Sundanis… dan memang biasanya untuk ibu yang kurang tinggi sekolahnya, apalagi bapaknya juga, jarang-jarang yang sekolahin anak gadis tinggi-tinggi, Nah si Selvi ortunya model apa yah ? ada saja ortu yang layal gitu jaman sekarang….. padahal cewe tetap harus sekolah tinggi loh ! gue dukung, dulu saja waktu gue SMP dari ranking 2 sampai 9 cewe semua (ranking 1 dan 10 cowo) dan waktu SMA malah makin-makinan lagi…. ranking 1 sampai 10 kecuali 6 dan 10, semuanya cowo….. hahahahaha… kebetulan sekolah gue cowonya jago-jago sih…

” dulu sekolah SMU lulus engga ? ”
” kalau nerusin sih sekarang saya kelas 2 SMU Oom….. tapi cuma sekolah sampai SMP saja, tapi saya lulus loh Oom…. ranking 10 di sekolah. ” Wah-wah…. gue kok jadi akrab sama gadis yang baru kenal yah ? Tuh kan…. kaga ada salahnya jujur dan ramah tamah sama semua orang, apalagi sama gadis cantik…. Cewe paling kesel di Boongin loh ! Lagi pula kok ada rasa akrab tersendiri sama cewe desa yang cantik dan lugu ini sih ? Gue jadinya setengah melamun tuh.

” Oom…. saya kerja apa saja mau deh… pembukuan ringan juga bisa Oom…. Atau apa saja deh Oom, yang penting kerja sama Oom… ” si Selvi nyerocos lagi tuh. Gue kaget juga… Apa gue sudah di intai yah ? kok dia ngotot sama gue sih…. atau pada semua Oom-oom yang kesini ? Wah curiga boleh dong…. Coba gue pancing deh, siapa tahu cuma penawaran untuk dapat uang dengan singkat dan mudah, misalnya…….

” Kamu kenapa kepengen banget ikut kerja sama saya sih neng ? ” tanya gue dulu, wawancara awal nih ceritanya. ” Di terima yah Oom…. ” rayunya si selvi sambil memegang tangan gue, matanya terlihat merayu juga tuh, kayaknya sih penuh harap-harap sama gue. ” Eh…. jawab dulu pertanyaan pertama saya… ” Doi diam tuh jadinya, menunduk dikit lalu tak lama melihat mata gue lagi.

” Saya mau kayak tamu-tamu yang datang kesini Oom, kaya-kaya karena pada kerja enak di Jakarta. ” ” Eh kata siapa kerja di Jakarta enak-enak dan bisa bikin kaya ? ” BLA…. BLA…. BLA…. kaga seru dong ngobrolnya kalau ditulis semuanya. Intinya si Selvi pengen banget deh pergi dari sana, merantau gitu, pokoknya kaga didekat-dekat kampungnya lagi. Dan gue melihat peluang juga, siapa tahu doi mau nyogok gue dengan tubuhnya hehehehe biasa mata keranjang.

” Trus sekarang gimana ? kamu mau kalau kita ngobrol-ngobrol lagi lebih akrab untuk penjajakannya ? ” ” Maksudnya gimana Oom ? ” tanya si Selvi berlagak bego, atau memang bego deh. ” Yah ketempat saya dulu di belakang sini, sekalian biar ngomongnya lebih enak, siapa tahu kamu bisa kerja beneran, kayaknya ada beberapa lowongan yang bisa kamu isi tuh…” bujuk gue dengan kalimat penuh jebakan. ” Jauh Oom tempatnya ? ” tanya doi lagi. Nah luh… gimana yah ? gue bawa engga yah kunci Villa keluarga gue di Boil ini…. Memang sih, gue sudah lama banget kaga mampir ke Puncak, tapi karena Villa milik keluarga, yah tiap anak (cuma 2 anak kok) dan ortu gue punya kuncinya lengkap dong, siapa tahu ingin mendadak mampir ! Kayaknya gue bawa deh, makanya tiap ke Bandung gue bawa boil yang ini terus soalnya di boil ini gue simpan kuncinya, semoga benar.

” Engga… di belakang sini saja…”
” boleh Oom…. tunggu sebenar yah, selvi mau pamit dulu.” kata si Selvi, lalu dia pamit sama temennya yang ada di situ. Dan kitapun sama-sama naik ke Boil menuju Villa keluarga gue diatas gunung. Begitu sampai.

” Oh…. tempatnya yang ini yah Oom…. ” kata si Selvi. ” Iya… kenapa ? ” jawab gue sambil bertanya dan mencondongkan tubuh ke samping, mendekati tubuh si Selvi sambil membuka locker di dash-board depan, maksudnya nyari kunci, tapi sengaja biar lebih intim gitu. Sekalian nyenggol paha dan pinggulnya kan boleh tuh, doi kaga menghindar kok.

” engga apa-apa Oom, cuma Umi pernah cerita waktu saya masih kecil, katanya Umi pernah masuk Villa ini dulu sekali….” kata si Selvi. Ah peduli amat gue kaga mau pusing, toh memang Bapak gue dari dulu ramah sama warga sekitar sana kok, kalo lebaran dan kaga pulang kampung, dan bokap sembunyi di sini, Villa itu dia Open, “Open House” istilah pejabat kita sih, maksudnya warga silahkan datang untuk silahturahmi, Nah banyak tuh warga datang bawa anaknya segala, mengantar makanan dan pulangnya dapat Amplop dari Bokap gue. Itung-itung bagi-bagi rejeki kata bokap, toh mereka (penduduk sekitar) ramah sama kita, buktinya pada datang bawa makanan buat kita. Iya deh….

Baru gue turun mau buka pintu sendiri, eh penjaga Villa muncul. ” Eh…. den joni…. lama amat kaga datang kesini…. saya sampai pangling…” wah bapak penjaga villa gue pinter boong juga, mana mungkin orang dewasa tampangnya berubah sih ? Lama sih iya, mungkin 3 tahun lebih gue kaga mampir ketemu si Bapak tuh. Dan gue memang jarang banget mampir dulu-dulu juga, soalnya malas dong, masak bawa cewe ke Villa sendiri, wah repot nantinya….. mendingan masuk Hotel yang 50 ribu ( 6 jam, alias short time) di Cipayung yang sudah lumayan bagus kamarnya. Atau Hotel lain di Puncak juga tidak perlu lebih 200 ribu untuk dapat kamar yang bagus sekali…. (Kan gue kamarnya minimal deluxe ! Kalau kamar standar yah jauh lebih murah lagi…) asal….. jangan hari ramai, musim liburan…. hari biasa saja, kalau musim ramai, wah pada berlagu penjaga hotelnya (di suruh pemilik kali) harganya paling hebat diskon 20% tuh. Hotel yang mana kek…

” terakhir yang datang siapa pak ? ”
” Oh…. minggu lalu bapak baru nginap disini sama ibu 2 hari…. ” jawab si pak penjaga villa.. iya deh, bokap gue memang harus lebih menikmati hari tuanya. Gue yang nyuruh doi pensiun kerja kok, anaknya sudah bisa nyari duit, ngapain lagi ortunya kerja ? Villa keluarga gue sih kecil…. cuma 3 kamar saja, maklum anak ortu gue cuma 2, nah masak kamarnya sepuluh sih ? cuma enak dan asri… rumah kok, bukan villa beneran kayak di foto-foto mewah.

” eh neng Silvi….. kenal den Joni juga yah ? ” tanya si bapak penjaga terhern-heran… ” iya mang…. mau minta kerjaan sama Oom joni.. ” jawab si Selvi.

” Iya masuk saja neng… ” kata si pak penjaga. Wah gue yang tuan rumah kok dia yang nyuruh masuk sih…. salah nih… gara-gara sudah ikut keluarga gue belasan tahun si pak tua ini (dulunya muda juga luh ;)  memang menganggap Villa gue miliknya saja, tapi setahu gue sih kaga pernah dia berani sewain sama orang tuh.

Singkat cerita saja yah…. si pak tua penjaga Villa gue suruh ngilang jauh-jauh sesudah menutup pintu. Gue yang ambil minuman sendiri dsb, Gue dan Selvi ngobrol di Sofa yang nyaman.

” Vi…. untuk bisa saya terima bekerja, apa saja yang bisa kamu tawarkan pada saya, maksudnya kemampuan kamu ? ” tanya gue dengan niat jujur mulanya. Si Selvi diam tuh… mikir sebentar, kayaknya sedih kali, habis engga senyum untuk sebentar, kemudian mencoba senyum tuh dengan menghempas tubuhnya kesenderan sofa untuk lebih santai lagi. Terdengar dia menghela nafas panjang. Gue menunggu jawaban dia.

Lagi diam-diaman begitu menunggu, gue lirik kakinya (dia pakai rok, sedengkul, jadi waktu duduk terangkat dikit melewti dengkulnya ) Loh kok dengkulnya membuka menutup yah ? perlahan-lahan sih…. Gue jadi pensaran mau ngintip tuh jadinya. Wah pahanya sih putih mulus luh… cuma dalamnya gelap…. Mungkin dia tahu gue yang rada nafsu dikit mengintipnya, eh malahan dia membukanya lebih lebar lagi tuh. Asik…..

” Oom Joni….. saya cuma punya ijasah SMP doang…. dan ijasah Tata Buku tingkat dasar. Tapi saya bisa masak loh Oom…. ” kata si Selvi yang bikin gue kaget, karena terhanyut mengintip pahanya. Sialan…. Maksud gue sih memang kaga minta sex kok, tadinya…… tapi karena tindakan doi mengarah ke sex, yah apa boleh buat….

” ehem….. eh…… yah…. saya memang mau tahu juga, kepandaian kamu semuanya Vi….. biar gampang menentukan jenis pekerjaan kamu dan gajinya sekalian…” pancing gue lagi. Kaga to the point lah, enakan muter-muter dulu dong…. gue mau tahu seberani apa si Selvi menantangi gue.

Doi terlihat menggerakkan tangannya di rok dia tuh, menarik sedikit lebih tinggi, sampai-sampai karena pahanya mengangkang cukup lebar, celana dalamnya yang warna terang terlihat, katun tipis sih…. terbayang juga gelap-gelap di baliknya.

” Oom joni…… ” rengek si Selvi manja, lalu bangkit dan menghampiri gue yang duduk persis di depannya. ” Yah Vi…. ada apa ? ” tanya gue. ” saya di jadiin istri muda juga mau deh…. ” walah-walah…. kok jadinya lucu sih ? lagian kan gue sudah bilang belon punya bini tuh ! ” loh kok ?….. ” gue bingung deh jadinya…. ” iya…. saya engga mau, kalau cuma dijanjiin saja, tapi nanti setelah selesai Oom joni main pergi saja..” kata si Silvi setengah merajuk tapi dengan suara yang kayaknya sedih beneran….

Wah mungkin pengalaman dia, banyak cowo/Oom-Oom cuma manfaatin tubuhnya tapi kaga niat bener-bener ngajak dia ke Jakarta kali. Mungkin saja begitu pengalaman yang dia terima. Gue coba simpulkan sendiri tuh, makanya gue harus bertindak tepat kayaknya untuk menaklukkan Gadis manis ini…

” Vi….. kamu kan kenal sama penjaga rumah ini… dan penjaganya juga kenal baik saya…. masak saya bohongin kamu sih ? Saya cuma mau tahu kemampuan kamu saja…. ( wah kaga boleh salah ngomong nih, mesti ngesex dikit arahnya ah.. ) kalau kamu menawarkan jadi istri muda juga, yah tunjukan dulu kebisaan kamu dong…. ” kata gue makinan menjebak. ” Bener yah Oom ? Suer ? ” Loh…. kok… dikampung puncak juga ABGnya pada ngomong su-er luh ! ” Iya…. eh…. tapi kalau istri muda kaga bisa luh… istri tuanya saja saya belon punya, kalau simpanan boleh dong ? ” kata gue sambil mencolek toketnya dari balik T’shirt doi yang gombrong. Wah jadi ingat gaya kami dulu memesan telor pada si ‘Neni’ tuh.

” Memangnya jadi istri tua saja kenapa Oom ? boleh kok, selvi mau …. ” walah-walah…. ngelinjak apa ngeledek nih…. ” Saya sudah punya calon sendiri, dan sudah tunangan…. ” jawab gue lalu buru-buru deh gue remes saja toketnya yang ternyata lumayan mantab ! Lupakan dulu masalah janji lain-lain ah…. ” Di kamar dong Oom…. jangan di sini… nanti Mang Ujang muncul kan kita malu…. ” kata si Selvi. Bener juga, kitapun masuk kamar deh….

Begitu masuk kamar, gue langsung duduk menyender di ranjang. Mau tahu juga apa yang dilakukan si Selvi di kamar pribadi gue ini… ( Gue marasa di kamar Hotel, maklum sudah
3 tahun lebih kaga mampir, tapi kasur, sprei dan semuanya selalu dirapikan dan diganti dengan yang bersih kok, engga tahu deh jadwalnya ) Kebetulan ada compo kuno gue dipojok, ada kasetnya engga yah ? Nyalain dulu ah, siapa tahu nanti suara-suara kami heboh banget. Eh ada luh kasetnya, lagu-lagu kuno sentimentil, maklum saja dari dulu gue senangnya lagu-lagu lama sih…. Gue setel saja dulu lalu buru-buru balik lagi naik ranjang. Wah…. adegan si Silvi melepas kausnya luput tuh…. tahu-tahu cuma pakai BH saja.

MEngikuti lagu yang mengalun, tubuh si Silvi juga mengalun, menari , meliuk berlenggak-lenggok gemulai dan sensual. Sesekali bibirnya yang senyum membuka sedikit seolah mengecup gue dari jarak jauh. Gue senyum saja menanggapinya, habis mata gue kaga habis-habisnya menjelajahi tubuh gadis muda ini. TAdi sih ngakunya baru 16 taon. BHnya model biasa ukuran cup B kali atau C gue kaga paham. Tapi karena doi rada kurus kayaknya tuh toket lumayan seperti menonjol, yah pengaruh BH kali.

Karena bosan menulis detail gue cepetin saja deh, si Selvi mendatangi gue yang lagi duduk, malah dia ikutan mau minta dipangku, hayo saja gue sih, dia megang-megang muka gue lalu bibir gue, yah gue gigit saja jarinya, tapi pelan-pelan…. gigit mesra gitu….. dia mencabut jarinya lalu mengganti dengan bibirnya tuh. Nah kilat kan ceritanya….. Wao…. badannya yang mulus hangat itu empuk banget luh…. Nih cewe kaga pernah senam kali…. badan lembek banget… tadinya gue pikir sintal, padat dan rada liat gitu dagingnya eh ternyata walaupun terlihat tuh tubuh sintal, dipegangnya lembek banget luh… heran…. tapi asik…

Sambil ciuman dan bersilat lidah (lucu luh gayanya…. kaku ! ) si Selvi membuka kemeja santai gue yang tangan pendek, satu-satu kancingnya dia buka, tapi belon terbuka semua baju, dia pindah melepaskan ikat pinggang gue. Wah…. wah…. junior gue belon siaga nih… Sambil si Selvi mengusap-usap si Junior dari luar celdam, gue membuka kemeja sendiri deh dengan memajukan tubuh sedikit dari posisi nyender di ranjang.

Wah kurang singkat ceritanya.

Begitu gue tinggal koloran, si Selvi gue rebahin saja di kasur, lalu gue berbaring menghadap dia dengan bertopang siku. persis film India deh yang lagi pacaran sambil nyanyi, cuma gue kaga nyanyi saja. Malah tangan gue merayap diatas perutnya yang datar dan tentu saja lunak kayak gue bilang tadi. Celana dalam dia model katun biasa, jadi kaga nafsuin deh, buru-buru saja tangan gue nyelinap masuk menyentuh bulu-bulu halus yang di tutupi kain katun itu, wow….. beneran halus, kaga kasar…. Kan jembut biasanya kasar tuh, ada rambut yang tebal tipis dalam selembarnya/sehelainya, wah kalau jembut si selvi canggih man….. waktu gue perhatiin setelah celananya gue lepasin… tuh jembut halus kayak rambut bayi ! dan warnanya kaga hitam pekat, tapi kemerahan dikit, alias brunette deh yang cocok. Wah masih halus-halus begini beneran milik ABG tuh jembut…. (banyak ABG yang selewat 17 tahun sih, jembutnya gondrong-gondrong dan sudah kasar-kasar tidak halus lagi, tapi mungkin juga tergantung gen si cewe kali yah ? tau ah…. pokoknya yang gue tahu kalo bener-bener masih kecil yah jembutnya masih sedikit dan kurang lebat… )

Selvi kegelian juga waktu gue mainin jembutnya dan usap-usap mecky-nya. Dia menggelinjang malah mau menutup selangkangannya… Wah mana bisa ! gue protes dengan membuka lebar-lebar pahanya dong. Buru-buru saja gue selipin kepala gue kesana (kepala beneran, yang ada mata hidung dan kuping) biar kaga bisa dia rapatkan lagi kepalanya.

Nah waktu gue nyelipin kepala….. wah…asikkkk…….. seperti biasanya, tercium bebauan khas milik alat kelamin… dan yang ini khas milik selvi… (engga ada bau pesing sungguh !) sedikit putih-putih terlihat nyelip dikit dari lipatan bibir dalamnya yang rapet banget… wah protein tak berguna tuh.. (keputihan dikit gitu… yg masih normal2 saja) gue colek saja dikit deh pakai jari biar hilang selaput putih-putih itu…. Eh si Selvi kegelian lagi, waw….. kepala gue gepeng nih…

Yah sudah gue tindih saja langsung deh dengan posisi 69 tapi gue diatas. Junior gue gue sodorin langsung kemulutnya. TEntu saja gue kaga lupa, gue masih koloran, Nah kolor gue disingkapin tuh, biar kontol gue muncul maksudnya oleh si Selvi…. Wah engga enak nih… kan si junior belum full tuh dimensinya masih siaga 3 kali. Pokoknya gue mau nge-juice dulu ah….

Engga lama gue nge-juicenya, tahu-tahu gue terganggu dengan junior gue yang kejepit kolor ! sialan…. Padahal lagi enak-enakan tuh ngejuice dan mencium bebauan khas kewanitaan si selvi…

” Eh tunggu dulu Vi ! saya lepas dulu deh kolornya…” kata gue sambil menepi dan melepas kolor. Si Selvi ikutan juga jadinya polos juga tapi….. karena gue duluan melepas kolornya, Nah pas si Selvi mengangkat kakinya tinggi-tinggi masih dalam posisi berbaring (maksudnya dia lepas celdamnya cuma dengan mengangkat kaki doang keatas, mendekatkan kakinya kedada doi ) Terlihat sexy banget tuh pose begitu. mirip cewe yang bugil rapatkan kaki sambil menungging deh, cuma ini diatas kasur sambil tiduran. Nah gue tahan saja kakinya biar terus diatas dan tinggi, sampai-sampai buah pantatnya tidak menyentuh ranjang… wow….. sedap dan indah dipandang….. sedapnya yah harum dan bau khas masakan matang dari selangkangannya itu yang tentu saja selalu tercium oleh hidung gue…

Buru-buru gue santap deh tuh masakan matang dan sudah harum semerbak. Asik….. mantab di gigit.. (boongan gigitnya) Yah gue lupa tuh jadinya, si Junior di cuekin, kaga disayang-sayang oleh si Selvi ! (lah tangannya mana sampai)

Karena gue ingin si Junior juga diperhatikan kesejahteraannya, gue kaga lama-lama menyantap dengan posisi kaki si Selvi terangkat dan rapat begitu. Gue turunin lagi dan gue paksa lagi mengangkang lebar dan gue nungging deh diatas dia, memberikan si Junior ke mulutnya untuk di sayang-sayang. Sementara gue nyayang-sayang mecky-nya si Selvi…. asik…….

Adegan tersebut karena maksud gue cerita singkat tentu saja gue akhiri dengan berbalik menghadap si Selvi, kaga posisi 69 lagi. Waktu lidah gue masuk tadi gue sudah tahu sih, si Selvi kaga perawan lagi. Dan karena doi sudah becek dalamnya gue tidak pusing-pusing lagi mikirin mau setubuhin dia.

Gayanya ? yah engga tradisional lah… bosen dong, dan biasa banget kalo begitu.

Kali ini kaki si Selvi yang kiri gue angkat tinggi-tinggi gua taruh di pundak gue. Kaki kanan doi ada di selangkangan gue tuh jadinya. Kan pinggul si Selvi jadinya terangkat naik dari kasur juga tuh… asik khan ?…. Yak betul banget, gue megangin si Junior biar kaga kabur, lalu gue deketin, gue majuin ke medan perang. Bersih-bersih dulu dipintu gerbangnya dengan ngosek-ngosek kepala si Junior disana, akhirnya si Junior siap-siap menyundul masuk.

Ugh……. (seret banget…..sempit)…… glk…….. gue nahan nafas karena berasa banget kulit tubuh si Junior tertarik hebat kebelakang dan kepala si junior bergesekan (tepatnya di bekap erat) dengan dinding vagina si Selvi tuh. Waduh… lama juga kayaknya si Selvi kaga berperang nih ! mungkin seminggu kali yah ? seret banget, sempit !

Akhirnya…. dengan susah payah gue berhasil juga mempertemukan jembut kita. Kaki si Selvi yang ada dipundak gue geser dikit, biar gue bisa membungkuk mencium doi dulu dong…

” Oh…… enak Oom….” kata si Selvi perlahan sambil berdesah sexy banget di telina gue. ” jangan panggil Oom deh…. Joni saja gitu, vi….. ” jawab gue, engga seru amat kayak ngentotin keponakan saja. ” egh…… eh iya jon….. joni….. enak…… ” kata si Selvi. Kita masih diam-diaman dulu tuh. Ini ritual yang biasa gue lakukan kalo baru mulai bertempur, menghayati medan pertempuran dan pertemuan eh persatuan kedua tubuh kita dulu dong.  Habis itu mulailah gue tarik dikit si junior sampai hampir keluar (cuma mainin pinggul saja kok, tubuh gue tetap menunduk mencium si Selvi) lalu gue tusuk lagi musuh gue perlahan tapi mantab ! asik…… nikmat rasanya…. ” Oh…… kena dalamnya jon….. ” kata si selvi sambil merem. ” rahim kamu vi ? ” tanya gue… Iya sih berasa atuh ! ” tau teh… , iya kali jon…. ” jawab si selvi…. ” memang kamu belon pernah ditusuk ‘barang’ sepanjang punya saya vi ? ” tanya gue penasaran. ” egh….. ah….. iya … jon…. ” jawab si Selvi…. hehehehe ternyata 15cm itu kaga pendek bro ! ” saaya orang ke berapa Vi ? kalo boleh tahu ? ” tanya gue…. Eh temen-temen… gue memang suka ngobrol begitu, biar hornynya berkurang dan ngentotnya tahan lama ! kalo mikirin ngesex melulu kan susah nahan lama-lama salah-salah kita cepat mencapai puncak lagi…. kalo suami istri sih, gampang. ngomongin saja urusan dapur kek, film atau apa saja yang bukan ngewe punya urusan… palingan si bininya ngaco menjawab, karena berusaha menikmati persetubuhan, sementara kitanya rada lupa dikit tuh ! Dan akibatnya kita si Cowo jadi tahan lama ! beneran ! ini TIPS dari saya…. ingat-ingat…

” egh….. ahhhh…… uuuhhh…….sssssssstttttttt ah joni……….” ” ya vivi….. ada apa ? enak yah ? ” kata gue kayak orang bloon saja, pokoknya horny berkurang. Kalo kaga… wah mana tahan luh ngentot sama cewe kece begini (cantik alamiah dan anggun kayak si selvi) ” eh…. ssssssttttt….. cepetan nusuknya jon…… sudah mau keluar nih ….. aaahhhh ” kata si selvi, lucu yah ? kok cepet amat….. padahal palingan-paling baru 5 menit tuh…

Yah sudah deh, gue genjot saja rada cepet dikit mompanya, Nah posisi gini gue suka deh. ada per aktiv, suspensi otomatis, tiap kita genjot turun, membal sendiri berbalik mendorong kita naik, jadi mompanya gue semangat 45 juga tuh.

Si Selvi gue lihat merem melulu, wah payah nih….. perlahan-lahan gue geser posisi dan merubah posisi sambil terus bersetubuh. kali ini gue pakai saja posisi favorit. (Ingat dong ! ) Posisi fav gue banyak kelebihan dan asiknya.

Gue ganjal kaki si Selvi persis pada balik dengkulnya pada siku tangan gue, Nah tangan gue menahan pada ranjang dong, kalo kaga gimana lagi ? Tuh pinggul si Selvi kan jadinya tinggi terangkat. Membuka lebar-lebar….. jadi gue kaga terlalu pegal deh…. (percayalah ini posisi favorit orang normal…. cewe enak… cowo kaga pegal…. dengan catatan si cewe suka fitness dan senam segala, kalo kaga tidak tahan lama, karena pegal luh ngangkang lebar-lebar begitu, paha yang pegal ! )

Sementara itu sambil memompa mantab, muka gue kan deket banget kemuka si Selvi tuh. Yah bisa macam-macam kan selain bisik-bisikan.

” Vi…… lihat saya dong….. ” kata gue dengan berbisik semesra-mesranya…. Gue lihat doi melek juga tuh, dan melihat gue, kelihatan mencoba tersenyum, tapi kaga mampu karena menahan rasa yang gue kaga tahu bagaimana melukiskannya deh. Pasti cewe juga bingung melukiskan rasa nikmatnya dan enaknya di entotin begitu. Karena doi terlihat sukar tersenyum dan tampangnya itu begitu menggemaskan, yah sudah bibirnya gue sosor saja pakai bibir gue.

Whoah….. sambil bersatu tubuh gitu lalu berciuman, wuih rasanya ……. bukan gurih tapi nikmat……. enak deh…. lidah gue juga menjelajah masuk dalam mulut sexy si selvi dan menyapu giginya yang putih bersih rapi, pokoknya gimana sih cewe tampang sempurna itu, yah si Selvi inilah…

Waktu gue merasakan si Selvi nafasnya mulai menderu-deru hebat, ciumannya gue lepasin deh, dan gue tarik muka gue sampai jarak cukup untuk melihat wajah manis dan cantik doi. Gue tahu biasanya cw begini pas lagi mau O tuh.

” Lihat saya vi….. ” kata gue… (bener kan gue punya nama cw fav. itu vivi/fifi, buktinya si selvi yg kece saja panggilannya vi juga ). Si selvipun berusaha keras (tapi kaga berhasil) tersenyum sambil melihat gue, melihatnya yang berhasil. Wah cantiknya tampang cewe lagi mencapai puncak dunia itu. Oooiiiii……. Aku cinta kamu Selvi…. hampir gue teriak begitu, tapi ingat pantangan PB cap kampung kayak gue, haram ngomong cinta ! Jadinya cuma dalam hati saja membantin. Heran banget deh, rasanya gimana gitu…. kok ada rasa sayang yang lain sekali pada si Selvi yah ? Lain dari pada yang lain deh, beda dengan semua cewe yang pernah gue setubuhi, walaupun cantiknya kaga kalah dari si Selvi segala. Pokoknya ada rasa sayang yang aneh banget, makanya tadi ue mau terika Aku Cinta Kamu Selvi……

Gue mompanya makinan semangat saja, apalagi menyadari si Selvi minimal hampir mencapai Orgasemnya yang entah dia pernah alami berapa kali seumur hidup. Makinan gue pompa, makinan pula si Selvi berdesah dan mendesis ke-enak-an. Pokoknya makinan kenceng saja suara-suara si Selvi yang mencapai puncak. ah…oh… sssstttt…. oah…. pokoknya macem-macem deh….  Gua juga merasakan, medan tempur kami menjadi makinan becek dikit jadinya (kaga ada tuh rasanya seperti di semprot segala, pokoknya becek ! engga tahu gimana prosesnya, becek yah becek ! bukan nge-cret kok cewe itu, memangnya kayak cowok yang punya selangnya ! walau panjang cuma belasan cm tuh selang ! )

Karena si Selvi begitu indahnya dan sedap dipandang juga saat mencapai Orgasme, gue jadi kepingin ikutan tuh, engga tahu kenapa… pokoknya gue ingin banget cepet-cepet mencapai O juga kalo perlu barengan sama doi. Gue mompanya makinan semangat lagi…. Doi terus-terusan kaga berhentinya mendesah desis. Malah kepalanya di goyang segala kekiri kanan, matanya mencoba merem, walau sesekali gue suruh lihat gue.

Wah kali ini kayaknya gue mencapai Orgasme tersingkat deh…. Mungkin cuma belasan menit sejak coitus, di mulai. Dan Selvi langsung memeluk erat gue di dadanya, tentu saja sambil ciuman……. dalam sekali gue semprotkan bibit anak gue di liang sanggama kami. Masuk deh pasti ke dalam Rahim Doi tuh. Lah kaga mikirin pakai Koondom sih… Sorry Jay…. gue lupa promosiin Kondom.. tapi ini biar ceritanya seru kok.

Kelelahan kami berpelukan terus tuh. tentu saja masih ciuman dikit-dikit alias sesekali. Lalu kami mengobrol. Inti obrolan sih, gue berhitung kilat di Otak saja…. kalau gue pelihara si Selvi sebagai Gundik, ongkosnya palingan juga 4 kali pakai hooker kelas secantik Doi (patokan buat cowo nyari gundik yah segitulah…) jadi kalau seminggu cuma 1 kali setubuhin si Selvi, kayaknya engga rugi deh… apalagi bisa lebih sering ! Ok gue selesai berhitungnya. Dan gue menawarkan si Selvi untuk : menempati rumah kosong gue di LipKar, sebelah Barat Jakarta (padahal gue punyanya rumah kosong type kecil, dulu belinya pikir mau invest, eh kaga naik-naik harganya, ada beberapa tuh, brengsek…) si Selvi setuju saja, Habis gue bilangin, pokoknya makan minum, pembantu lengkap, untuk Umi minimal 500 ribu sebulan bisa ngirimi. nah enak khan ? Lebih mirip orang kerja dong ? Kan doi mulanya minta kerjaan…. Paling-paling Total sebulan sekitar 2-3 jutaan gue pikir-pikir.

” Oom joni…. sekarang saja yah, Selvi ambil pakaiannya, sekalian pamit sama Umi…, besok pagi-pagi biar Selvi langsung ikut Oom joni…. ” kata si Selvi bersemangat banget. ” Loh kok Oom lagi manggilnya… ” ” Eh iya Jon…. lagian, biar entar malam bisa ‘main’ terus sampai pagi…. besok engga takut kesiangan untuk ambil pakaiannya Jon….. ” Desak si Selvi atas usulnya yang belum gue iya-kan. Betul juga sih… ” Rumah Umi kamu jauh ? ” ” engga juga….. paling sekilo dari sini…. ”

Akhirnya kita buru-buru berpakaian dan gue mengantar dia kerumah Uminya pakai boil tentu, kalo jalan yah gue capek dong. Sekilo itu versi orang Cipanas luh ! kalo kita orang Kota besar, yah jauh lah. Dalam perjalanan si Selvi ngakunya gue cowo ke 3 atau 4 deh. Pacar doi belon pernah punya. Kalo Perawannya hilang dia lelang sama Bos yang nidurin saat pesta taon baru ! Gila yah Bos-bos Jakarta, pesta taon baru pakai nyobain perawan segala…. edan….. (Gue engga termasuk bos edan luh ) terakhir ngentot (gue sih bilangnya, eh tanyanya ‘main’ bukan ngentot )  kata si Selvi sebulan lalu, lalu Umi melarang dia jualan tubuh demi uang, soalnya tuh warung punya Uminya !

” Mi…… Selvi mau diajak kerja sama Oom Joni ke Jakarta. ” kata si Selvi begitu Uminya muncul di ruang tamu rumahnya. GUe mikir melihat tampangnya Umi si Selvi. Kayaknya pernah ketemu ? dimana yah ? lalu gue menyodorkan tangan deh. ” Saya Joni.” kata gue mantab. Iya dong mantab, masak lemes kayak bencong. ” Neni ” jawab si Umi…. Wah pantesan….. Ini rupanya si Neni yang dulu jadi Primadono warung bibi Lintik ! Gue lihat si Neni jidatnya rada berkerut dikit, bukan kerut tua, kalau itu sih kaga, masih tampak muda banget kok si Neni ini…. umurnya palingan khan pertengahan 30an tahun. Kelihatannya malah baru 20an akhir tuh. Awet muda deh. Jidatnya berkerut karena mikir-mikir.

” Joni yang rumahnya di (sensor)…. atas sana yah ? ” tanya si Neni. Gue mengangguk saja deh. Lalu si Neni bertanya lagi. ” Kamu barusan ‘campur’ sama si Selvi yah ? ” tanyanya. Wah gue heran sih, orang ngewe kok dibilang campur sih ?! ” engga….. belum….. kenapa ? ” tanya gue. Lalu selama si Selvi mengambil dan memboyong pakaiannya di kamar doi, si Neni bercerita.

Dahulu seingat dia, gua dan temen-temen waktu masih muda, pernah ngentotin dia. Tapi yang paliing beneran ngentotin dia, sampai nge-cret didalam rahimnya cuma gue saja. Dan si Neni demi allah berani sumpah. Dia kaga pernah lagi menjual tubuh atau memberikan tubuhnya pada orang lain sejak itu, Nah hasil yang tercipta 10 bulan kemudian adalah si Selvi. JAdi si Neni menyarankan sebaiknya gue jangan entotin si Selvi, sebab si Selvi anak Gue sendiri. HAH !!! Mana gue percaya…..

Halo Parmin ! Juga teman yang lain-lain…. ingat dong sama bibi Lintik (Neni) dan kisah kita waktu ‘muda’ dulu….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: